2013-11-30

Tanya Sama Hati 50 & 51



assalamualaikum dan salam sejahtera...sudi2 la baca sambungan cinta tiga segi antara Ika, Faiz, & Hilmi ni ok!! sy post 2 bab sekali..hehe..harap korang enjoy....segala komenan anda sgt sy hargai...weeeeeeeee....
Muaahhhhsssss
Bab 50

Sejam berlalu namun kelibat orang yang dinanti masih belum kelihatan. Faiz mula gelisah. Hampir ke pukul tujuh petang. Panggilan yang dibuat sejak malam tadi langsung tak dijawab. Itu yang menyebabkan dia buat keputusan untuk datang ke sini. Tapi orang yang ditunggu masih juga belum muncul. Kereta Ika pun tak kelihatan di tempat meletak kenderaan. Takkan masih bekerja waktu macam ni? Dia tak sedap hati.
Sesekali dia menilik jam, sesekali dilihat cuba menghubungi tunangannya. Penat makin terasa. Habis sahaja kerja tadi, dia terus memandu ke sini. Hampir ke pukul lapan. Dia sudah tak boleh tunggu. Maghrib makin berlalu. Enjin kereta dihidupkan. Hatinya sebal. Kenapa Ika berubah sikap? Apa salahnya?
Ada sebuah kereta yang dipandu perlahan masuk ke petak letak kenderaan. Faiz kenal kereta itu. Enjin dimatikan semula. Hati yang agak panas cuba disabarkan. Pintu kereta dibuka dan kaki diatur menuju ke arah kereta tadi. Dia berdiri betul-betul di sebelah pintu pemandu.
Ika memandang ke sebelah apabila dirasakan ada orang di situ. Matanya tak berkelip. Dia tak salah pandangkan? Kenapa Faiz ada di sini? Dia masih belum bersedia untuk berjumpa dengan lelaki itu. Apa alasan yang perlu dia beri? Mahu tak mahu pintu terpaksa juga dibuka. Dia berlagak setenang mungkin.
“Faiz. Kenapa tiba-tiba datang sini?” Faiz tak segera menjawab. Dia hanya melihat tingkah tunangnya. Ika mengeluarkan begnya dari tempat duduk belakang. Ada ketakutan dirasakan bila Faiz hanya diam.
“Saya pergi solat dulu. Lepas tu, saya tunggu awak di sini.” Ika tak sempat nak berkata apa-apa. Arahan Faiz terpaksa diterima. Debaran di hatinya makin kuat. Faiz nampak sangat serius. Tiada senyuman seperti selalu. Dia yakin pasti Faiz mahukan penjelasan daripadanya.
Beg dijinjing masuk ke dalam rumah. Kepalanya tak lepas daripada memikirkan alasan-alasan yang munasabah. Perlukah dia berbohong lagi? Adakah perlu berterus-terang saja? Ika tak senang duduk. Dia meraup mukanya. Kenapa dia jadi begini? Jauh berbeza dengan dirinya yang sebenar. Cinta dah buat dia jadi begini. Kejamkah dia? Apa pun yang terjadi, dia terpaksa berdepan dengan realiti ini. Dia yang mencipta masalah dan hanya dia yang boleh menyelesaikannya.
Ika mengatur langkah mendekati Faiz yang sudah menunggu. Lelaki itu membelakanginya. Kedua-dua belah tangannya digenggam kemas. Dia berdiri betul-betul di belakang lelaki itu. Dia menarik nafas dalam-dalam. Dia sudah bersedia untuk tanggung semuanya.
“Tak elok kita cakap di sini. Saya tak nak pelajar saya nampak.” Faiz berpaling ke arah Ika yang kelihatan agak tak bermaya. Dia mengangguk, bersetuju.
Faiz memandu tenang tanpa ada perbualan di antara mereka. Melihatkan wajah tanpa senyuman Faiz, Ika takut hendak menegur. Sudahnya dia lebih rela memandang lampu-lampu berwarna-warni di luar sana. Hukuman yang pertama. Terima sajalah. Siapa suruh pandai-pandai buat perangai.
Ika mengambil duduk di hadapan Faiz. Minuman dipesan. Buat beberapa ketika, mereka masih lagi diam sehingga minuman yang dipesan sampai. Sesekali Ika menjeling ke arah Faiz yang masih lagi kelihatan serius. Seksa rasanya. Mahu saja dia mengarahkan lelaki itu supaya bercakap.
“Abang minta maaf.” Ika tak jadi nak menghirup minumannya. Cawan diletakkan semula ke tempatnya. Kenapa Faiz yang perlu minta maaf? Lelaki itu tak salah apa-apa.
“Awak tak buat salah pun. Tak perlu minta maaf. Saya yang sepatutnya minta maaf.” Memang sepatutnya. Membiarkan lelaki itu dengan tanda tanya dan tanpa khabar berita. Walaupun dia punya alasan sendiri tapi itu tetap salahnya. Kalau dia berada di tempat Faiz sekalipun, pasti dia akan rasa marah.
“Ika buat abang rasa bersalah.” Ika terkedu. Memang sepatutnya Faiz rasa begitu. Ika memandang tepat ke arah tunangya yang hanya tertunduk. Rasa bersalahnya menggunung. Dirasakan diri langsung tidak layak untuk berada di samping lelaki sebaik ini. Andai dapat diputar waktu.
“Maafkan saya. Saya tak ada niat nak buat awak rasa begitu. saya cuma perlukan waktu untuk bersendiri.”
“Abang tahu mungkin keadaan keluarga abang buat Ika tak selesa. Tapi abang nak Ika yakin dengan abang yang abang tak akan ulang apa yang papa abang dah buat.” Keluarganya memang tak sempurna seperti orang lain. Dia juga tahu Ika akan meraguinya. Pasti sedikit sebanyak ada juga gusar di hati wanita itu. Bimbang jika dia tak dapat membahagiakan dirinya kelak.
“Faiz, saya tak ada masalah dengan keluarga awak. Saya beruntung dapat kenal dengan keluarga awak. Mereka baik sangat. Cuma saya sendiri yang tak yakin dengan diri saya sendiri.” Faiz angkat muka. Dia tak faham maksud kata-kata Ika.
“Saya tak yakin yang saya mampu untuk jadi yang terbaik buat awak. Awak terlalu baik dengan saya sedangkan saya selalu buat awak rasa jauh hati. Selalu mengabaikan awak, selalu mendahulukan perkara lain daripada awak. Saya tak yakin…” Ika tak menghabiskan ayatnya. Dia tak dapat cakap.
“Kenapa Ika tak yakin? Atau Ika tak yakin yang Ika cintakan abang?” Faiz tak mahu sebut perkara itu tapi dia rasa dia perlu tahu. Mana tahu selama hanya dia saja yang beria-ia mencintai wanita itu sepenuh hati sedangkan wanita itu tidak begitu. Dia mahu Ika menidakkan perkara itu tapi dia tak nampak hati Ika yang tersembunyi di dalam.
“Faiz…” Ika serba salah. Memang itu yang sebenarnya. Dia tak yakin yang dia cintakan Faiz. Dia tahu dia tak sepatutnya rasa begitu setelah ikatan yang terbina antara mereka, tapi dia tak dapat tipu diri sendiri.
“Terus-terang saja Ika. Abang tak nak semua ini jadi beban kepada Ika.” Berat untuk dia terima kenyataan jika andaiannya betul. Cintanya terhadap Ika tulus. Bukan hanya sekarang malah sejak dulu.
 Ika hanya diam. Dia tak dapat jawab soalan itu. Dia tak mampu. Tak sampai hati nak lihat kekecewaan di wajah Faiz yang terlalu mengharap dan mencintainya. Bukan dia tak cuba untuk menerima lelaki itu tapi dia tak dapat paksa diri lagi bila cintanya sudah diberikan kepada orang lain. Orang yang mempunyai pertalian darah yang cukup kuat dengan Faiz. Lelaki itu tak akan dapat terima.
“Perkara ini ada kaitan dengan Hilmi?” Serkap Faiz. Walaupun baru sekali mendengar nama itu tapi dia ingatannya masih kuat. Masakan boleh lupa. Adik beradik sendiri!
Ika tersentak. Kenapa Faiz mengaitkan nama lelaki itu secara tiba-tiba? Adakah lelaki ini mula mengesyaki sesuatu?
“Hilmi? Siapa ya?” Masih mahu berpura-pura. Minuman coklat yang tadinya panas dihirup perlahan. Cuba untuk mengurangkan getar di dada.
“Betul Ika tak kenal dia? Habis tu kenapa Ika terkejut masa jumpa dia beberapa hari lepas? Kalau tak salah abang, dia pun ada sebut nama Ika.” Jelas Ika mahu menyembunyikan sesuatu. Dia dapat lihat dengan jelas reaksi Ika sewaktu mata mereka bertentang tempoh hari. Ika kelihatan kaget. Hilmi jelas terkejut.
“Oh, yang itu. Kawan saja. Tak ada kaitan.” Tak tahu kenapa begitu mudah untuk dia menyatakan kepalsuan. Dia benci tapi dalam tak sedar sudah banyak yang dia buat.
“Betul? Atau ada sesuatu yang abang tak tahu?” Ika terjerat. Adakah sekali lagi dia akan menyatakan pembohongan? Faiz menanti jawapan.
“Kawan sekolah menengah. Saya tak rapat pun dengan dia dulu.” Mahu menutup kes itu. Rasanya itu adalah kebenaran.
“Sekarang?” Ika terkesima. Soalan Faiz betul-betul menjeratnya. Ingatkan sudah boleh tutup fail. Lupa yang dia berhadapan dengan pelajar pintar. Bukan calang-calang orang.
“Dah lewat ni. Saya nak balik. Saya letih. Tolong hantar saya balik.” Soalan Faiz dibiar tanpa jawapan. Badannya memang betul-betul letih. Soalan-soalan Faiz buat dia otaknya bertambah letih.
“Tidak selagi Ika tak jawab soalan abang.” Dia mahu tahu sekarang. Ika lemas. Dia memegang kepalanya yang kembali berdenyut.
“Dia dah kahwin. Tak ada sebab untuk saya ada hubungan dengan dia.” Tahap kesabarannya sedikit tercabar.
“Tapi isterinya dah meninggal kan?” Itu maklumat yang dia terima daripada mamanya. Walaupun tak berniat untuk mendengar, mamanya tetap juga bercerita.
Mata Ika tak berkelip. Dia telan liur.
“Dia abang saya.” Kenyataan yang sebolehnya dia tak mahu tahu. Kepalanya tambah berdenyut. Betul-betul sakit. Berpinar matanya.
“Tolong hantar saya balik. Kepala saya sakit.” Dirasakan mahu rebah di situ juga. Mukanya berubah pucat.
“Ika tak apa-apa?” Faiz cuak. Rasanya Ika tak main-main. Berkerut wajah itu menahan sakit.
Ika gagahkan diri untuk bangun. Dia tak mahu lebih lama di situ. Sakit yang dirasakan saat ini masih boleh ditanggung berbanding dengan sakitnya menjawab soalan-soalan menjerat yang dilontarkan oleh Faiz. Dia tak sanggup nak berbohong lebih banyak. Dosa yang sedia ada sudah tak tertanggung.
Terselit rasa bersalah di hati Faiz. Mungkin tak sepatutnya dia terlalu mendesak wanita itu. Ika seakan bermain teka-teki. Dia tak suka membiarkan teka-teki itu terbiar lama tanpa jawapan.
‘Maafkan abang, Ika.’

Bab 51
Jiwanya kacau. Tumpuan tidak seratus peratus pada pemanduan. Soalan-soalan yang tidak dijawab oleh Ika membuatkan dia lebih cenderung untuk membuat telahan sendiri. Dia dapat rasa yang Hilmi bukan sekadar kawan biasa. Tak hairanlah jika perangai Ika sudah berubah sejak akhir-akhir ini. Dadanya sesak. Dia cinta Ika sungguh-sungguh. Kenapa wanita itu permainkan perasaannya?
Apa kelebihan Hilmi yang tiada pada dirinya? Pelajaran? Kerja? Itu semua dia juga ada. Harta? Dia tak fikir Ika wanita yang begitu. Tapi manusia boleh berubah sekelip mata bila sentiasa dihidangkan dengan kemewahan. Tapi hatinya tetap menolak kemungkinan itu. Rupa paras? Dia akui Hilmi punya rupa paras yang mampu menarik ramai wanita. Takkan Hilmi tertarik kepada Ika?
Dia betul-betul tak senang duduk. Untuk melepaskan Ika, itu tak mungkin. Ika yang pertama dan biarlah wanita itu juga jadi yang terakhir. Dia tak mampu mencintai wanita lain selepas Ika. Dia sungguh-sungguh mahukan Ika. Kenapa Ika seakan tak mengerti?
Faiz meraup mukanya. Tiba-tiba satu cahaya terang memancar ke matanya menyebabkan dia hilang kawalan. Brek ditekan kuat menyebabkan keretanya berpusing tiga ratus enam puluh darjah. Kepalanya terhantuk stereng. Kuat dan menyebabkan pandangannya kabur. Kepalanya terasa bingung. Dia hanya dengar suara orang ramai yang mengerumuni keretanya. Beberapa minit kemudian, suara itu makin menghilang dia sudah tak ingat apa-apa.
>> 
Ika menangis semahunya. Apa yang sudah dia lakukan? Kebahagiaan yang dicari tapi kedukaan pula yang bertandang. Kenapa payah benar dia nak rasa bahagia? Takkan wanita yang tidak cantik sepertinya tak layak rasa bahagia? Tak layak dicintai dan tak layak mencintai lelaki yang dipuja? Kenapa mesti dia yang perlu lalui semuanya? Dirinya tak kuat.
Faiz sedang menyeksa jiwanya. Cinta Faiz menjerat dirinya. Dia sedang menerima hukuman kerana cintanya kepada Hilmi. Naik gila dia memikirkan semuanya. Ingatkan waktu bercinta semuanya indah.
Ika meraup muka. Mengesat air mata yang membasahi pipi. Tuala dicapai. Segera kaki diatur ke bilik air. Pancuran air dibuka, menyiram tubuhnya yang tak bermaya. Lama dia di situ. Senangnya jika segala masalah yang membelenggu diri dapat dibawa pergi bersama titisan-titisan air ini. Pasti selepas mandi nanti dia sudah lupa apa yang berlaku sebelumnya. Dan yang paling penting, dia kembali jadi orang yang bahagia.
Baru sahaja melangkah keluar dari bilik air, telinganya telah disapa oleh deringan telefon. Ika mengeluh. Nampaknya, titisan air tadi tak membawa pergi sekali masalahnya. Apa lagi yang Faiz mahukan? Telefon bimbit dicapai. Nama pemanggil yang tertera dibaca. Bukan Faiz. Panggilan segera dijawab.
“Hello.” Tiada sahutan. Cuma ada tangisan yang didengar. Ika jadi kaget. Kenapa Puan Sofia menangis?
>> 
Pedal minyak ditekan kuat. Walaupun meter sudah menunjukkan ke angka seratus dua puluh, dirasakan kereta bergerak sangat perlahan. Keadaan jalan raya agak sibuk. Mahu tak mahu pemanduannya terpaksa diperlahankan. Hatinya gelisah. Macam-macam yang difikirkan. Tangisan Puan Sofia terngiang-ngiang di telinganya.
“Faiz accident.” Itu sahaja yang dia dapat dengar. Suara Puan Sofia tenggelam timbul dek tangisannya. Dan dia juga tak perlukan ayat lain lagi. Terduduk dia mendengarnya. Serta-merta baju disarungkan. Rambut yang masih basah tak dihiraukan. Tudung dan baju yang berlainan warna juga sudah tidak menjadi hal yang besar.
Kereta membelok ke perkarangan hospital. Keadaan di situ juga agak sesak. Dia tak nampak mana-mana petak kosong. Ika merengus kasar. Bila nak cepat, banyak pula halangannya. Setelah hampir lima belas minit baru dia dapat memarkirkan keretanya. Langkah diatur laju. Bunyi siren ambulans membingitkan telinga.
Dia terus menghala ke unit kecemasan. Melilau matanya mencari Puan Sofia. Tak ada. Dadanya sejak tadi tak henti berdegup kencang. Nafasnya turun naik dek kerana keletihan. Mana dia nak cari? Dia menggagau telefon bimbit di dalam poket. Tiada! Ika mengeluh lagi.
“Boleh saya tahu, di mana mangsa kemalangan yang namanya Faiz?” Seorang jururawat yang kebetulan baru keluar dari wad kecemasan terus dihampiri dan disoal. Dia terdesak.
“Maaf cik. Cik boleh tanya di kaunter.” Ika mengangguk. Dengan kadar segera dia berlari ke kaunter pertanyaan. Soalan yang sama diajukan.
“Terima kasih.” Matanya ligat membaca setiap papan tanda yang ada. Mencari-cari bilik yang dinyatakan oleh jururawat tadi.
“Aduh. Mintak maaf.” Itulah jadinya bila mata asyik memandang ke atas. Dia sudah sampai ke hujung hospital. Tak jumpa. Dia berpatah balik. Nafas ditarik. Cuba untuk sedikit bertenang.
“Ika!” Segera kakinya berhenti melangkah. Memang ini yang dia perlukan. Pantas matanya menangkap wajah lesu Puan Sofia. Ika menghela nafas lega. Dia berlari mendapatkan Puan Sofia.
“Macam mana Faiz?” Tiada salam. Soalan terus dituju. Dia dapat lihat mata Puan Sofia yang bengkak. Ini yang dia tak suka. Harap-harap telahan negatifnya tak berlaku.
“Dia ada kat dalam.” Tak perlu buang masa. Hatinya tak senang selagi tak dapat lihat sendiri. Pintu bilik ditolak. Faiz terbaring lemah di katil. Kepalanya berbalut. Ada kesan darah. Kakinya juga berbalut. Ika atur langkah perlahan menghampiri tunangnya. Sebak hatinya. Baru sekejap tadi dia lihat Faiz dalam keadaan sihat walafiat.
“Apa doktor cakap?” Air matanya bergenang. Entah kenapa hatinya diserbu rasa bersalah yang teramat. Dia tahu kenapa Faiz jadi begini. Mesti lelaki ini terlalu memikirkan masalah mereka. Memang dia yang bersalah.
“Keadaan Faiz stabil. Cuma buat masa sekarang, dia perlu rehat. Kepalanya cedera sebab terhantuk kuat pada stereng. Nasib baik tak ada yang patah.” Puan Sofia memegang tangan anaknya. Kasihan Faiz.
“Macam mana boleh jadi macam ni?” Dia simpati. Kerana perbuatannya, Faiz jadi mangsa. Dia tak minta semua ini. Harap Faiz cepat sedar.
“Mak cik pun tak tahu. Pihak polis yang telefon bagitahu yang Faiz kemalangan.” Hanya Faiz yang tahu kenapa dan rasanya dia juga tahu. Kepalanya kembali berdenyut. Apa yang dia dah lakukan? Nasib baik Faiz hanya cedera ringan. Jika sebaliknya? Dia tak mungkin maafkan dirinya.
Ika duduk mengadap tunangnya yang masih belum sedar. Melihat wajah Faiz, dia dapat lihat cinta lelaki itu. Cinta yang tulus buat dirinya. Kejamnya dirinya. Hatinya dah tertutup dengan cinta Hilmi yang entah kesampaian atau tidak. Kebahagiaan yang ada di depan mata sanggup ditolak ke tepi demi cinta gilanya terhadap Hilmi. Memang patut dia diduga begini.
Cincin yang tersarung di jarinya dipandang. Setitis air mata gugur. Dalam diam dia dah khianati cinta Faiz. Dia sudah permainkan perasaan lelaki itu. Kenapa dia jadi begitu? Ini bukan dirinya. Bukan.
“Ika, kalau penat Ika baliklah dulu. Esok kerja kan? Mak cik boleh jaga Faiz.” Air mata diseka. Sebolehnya dia mahu tunggu hingga Faiz sedar. Tapi harus dia akui memang dia sangat penat.
“Saya tak sampai hati nak tinggalkan Faiz.” Sungguh dia berat hati. Puan Sofia memegang bahunya. Mengusap mesra belakangnya.
“Jangan risau. Mak cik ada. Ika baliklah. Kalau ada masa, esok Ika boleh datang lagi. Mungkin masa tu Faiz dah sedar.” Ika mengangguk payah. Perlahan-lahan dia bangun. Tangan wanita itu disalami. Dia memandang Faiz sebelum melangkah keluar.
‘Maafkan Ika. Ika tak ada niat nak buat Faiz jadi macam ni.’ Ika segera melangkah keluar bila air matanya hampir menitis. Makin lama dia di situ, makin berat hatinya.
Kereta dipandu tenang. Lega sedikit hatinya bila tahu keadaan Faiz. Tapi rasa bersalah masih kuat membelenggu dirinya. Semua ini tak akan berlaku jika dia ikhlas menerima cinta lelaki itu. Semuanya tak akan berlaku jika dia tak berhubungan dengan Hilmi. Semuanya akan jadi baik jika dia setia.
‘Siapa kau nak tolak ketentuan Tuhan?’ Dia manusia biasa. Kadang-kadang tak dapat menggunakan akal waras dengan sebaiknya. Pasti akan ada silap salahnya.
‘Belajarlah untuk setia. Faiz memang pilihan terbaik buat kau.’ Dia memang seorang yang setia. Jika tidak, dia tak akan menunggu Hilmi hingga ke saat ini.
‘Lupakan Khairul Hilmi. Kau hanya bertepuk sebelah tangan. Dari dulu sampai sekarang.’ Rasanya untuk mendapatkan ijazah sarjana tidak sesusah perkara ini. Dalam masa setahun dia sudah genggam ijazah itu tapi untuk melupakan seorang lelaki bernama Khairul Hilmi, dia masih tak mampu walaupun sudah diberi sepuluh tahun.
‘Kau harus kuat Ika. Siti Zulaikha bukan seorang yang kejam. Sanggup kau lihat Faiz menderita lagi? Dia tak bersalah. Dia cuma cintakan kau. Buka hati, buka mata. Terima Faiz.’ Andai hatinya boleh dibelah dua. Bukan sifatnya membiarkan orang lain menderita di atas perbuatannya. Tak boleh ditangguh lagi. Keputusan harus dibuat. Walaupun akan ada hati yang terluka, dia pasrah. Dia sanggup bayar atas segala kealpaan dan kelalaiannya.

Tq soooooo muchhhhhh guyssssss!!!!

6 comments:

  1. .Cpat2 la smbung x sbr nak tau ksdhan...dah lma mnggu

    ReplyDelete
  2. Terima kasih kerana sudi mngikuti cerita ini...inshaAllah... ;)

    ReplyDelete
  3. i xsuka la dgn bdk ika nie...........

    ReplyDelete