2014-05-22

Tanya sama hati finale




http://4.bp.blogspot.com/_2sdnXB1sB70/TUgNzJtdyQI/AAAAAAAAAgw/MWV71BNsRLY/s1600/bismillah-rumi.JPG 

 assalamualaikum dan salah sejahtera...wehuuuuuuu....mesti ramai yg rasa "fuh..akhirnya...reti pun dia ni nk up bab akhir.." muehehe..ke den je yg perasan? kihkihkih.....so setelah sekian lama tergendala...smpailah masanya utk bab akhir e-novel Tanya Sama Hati.... apelahhhhhhhh ending minah ni buat???jom sama2 kite baca....
layanzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz....
 




Bab 68 (Finale 1)
Siti Zulaikha memandang cermin. Lama. Senyum diukir. Di hatinya saat ini tiada perasaan gundah. Tiada perasaan yang bercampur-baur. Hanya perasaan tenang dirasakan. Rasa bahagia. Betapa agungnya kuasa Allah. Dia yang menghadirkan perasaan ini dan Dia jugalah yang mengatur segala-galanya dengan sempurna.
“Dah sedia?” tanya Puan Siti. Tangannya memegang kejap bahu puterinya. Syukurlah. Ika mengangguk. Bibirnya masih tersenyum manis.
“Cantik anak ibu. Ibu bersyukur sangat.”
“Ibu, tok kadi dah panggil tu. Achik, jom keluar.” Ika dipimpin lembut oleh Alongnya. Matanya melirik pada tetamu yang memenuhi ruang rumah. Dia melabuhkan simpuh di tempat yang disediakan.
Ika pantas menunduk pandang apabila pandangan matanya bertemu dengan mata bakal suaminya. Ya. Hari ini adalah hari pernikahannya. Dengan siapa? Sesungguhnya Allah itu Maha pengasih dan penyayang. Maha mengetahui segala-galanya. Terlalu sempurna aturan-Nya. Jodoh yang tak mampu untuk dia tolak.
“Assalamualaikum semua. Alhamdulillah, semua pun nampak ceria hari ni. Pengantin lelaki pun nampak macam dah tak sabar nak salam tangan ayah mertua ni.” Seloroh Haji Abdul Rahman. Pengantin lelaki menunduk dalam senyum. Debaran di dada semakin terasa tapi cuba dikawal sebaik mungkin.
“Nampak macam dah semua dah sedia. Tak perlulah kita tangguhkan perkara yang baik ni ya. Pengantin perempuan dah sedia ya?” Ika mengangguk. Tangan ibunya digenggam kemas. Syarifah di belakang menyentuh bahu Ika lembut. Belum apa-apa, air matanya dah bergenang. Sungguh dia terharu dengan apa yang sedang berlaku sekarang.
Haji Khalid kelihatan mengangguk tanda faham apabila diberitahu beberapa perkara oleh juru nikah. Bukan tugas yang mudah tetapi sebagai bapa, ini adalah tanggungjawabnya.
“Bismillahirrahmanirrahim.” Haji Khalid menggenggam kemas tangan bakal menantunya yang terasa sejuk. Senyum diukir, mengurangkan sedikit kegusaran di hati pengantin lelaki.
“Nik Muhammad Yusuf Bin Nik Mustafa, aku nikahkan dikau dengan anakku Siti Zulaikha Binti Khalid dengan mas kahwinnya seratus ringgit tunai.” Lancar lafaz akad disebut Haji Khalid.
“Aku terima nikahnya Siti Zulaikha Binti Khalid dengan mas kahwinnya seratus ringgit tunai.” Lancar juga dari pihak pengantin lelaki.
“Sah!” Saksi-saksi sudah menjawab. Alhamdulillah.
Ika menutup matanya. Setitis air mata gugur. Tenang. cukup tenang dirasakannya. Syukur Ya Allah. Kau telah kurniakan lelaki yang terbaik buatku. Kau tetapkanlah hatiku untuk terus mencintai dia suamiku. Kau limpahkanlah kebahagiaan buat kami. Kau redhailah perhubungan ini hingga ke akhir hayat kami.
Ya. Yusuf pilihannya. Yusuf lelaki yang telah ditakdirkan Allah untuknya. Yusuf telah membuka hatinya untuk terus mengikat janji dengan pernikahan. Dan kini lelaki itu telah sah menjadi suaminya. Dia sudah jadi milik Yusuf. Kenapa dan bagaimana?
Semuanya bermula selepas dua minggu mereka pulang daripada mengerjakan umrah. Keluarga Yusuf datang menghantar rombongan meminang. Sungguh dia terkesima. Tercengang dan bingung seketika. Yusuf tak pernah menunjukkan apa-apa tanda sepanjang dua minggu mereka berada di tanah suci. Hajah Yam juga. Katanya Yusuf sudah punya kekasih.
Ika minta diberikan waktu. Tujuh hari berturut-turut dia lakukan istikharah. Tujuh hari itu jugalah dia berfikir sedalamnya. Apa yang dia rasakan waktu itu adalah ketenangan. Mengingati Yusuf buat dia rasa tenang. Mungkin ini petunjuk daripada Allah. Mungkin lelaki ini adalah jodohnya. Lelaki yang dua kali muncul di hadapannya ketika dia berdoa di Jabal Rahmah. Lelaki yang muncul ketika dia berdoa di hadapan Kaabah. Kelibat lelaki itu juga yang dilihat selepas berdoa di Raudhah.
Waktu itu, dia langsung tak terfikirkan apa-apa. Tambahan pula dengan sikap Yusuf yang tak banyak bercakap. Makan semeja pun tak pernah. Nak senyum pun susah. Tapi itulah uniknya jodoh pilihan Allah. Kadang-kadang ia hanya ada di depan mata. Cuma kita saja yang tak tahu dan tak perasan.
“Achik, salam tangan suami tu.” Ika menyambut huluran tangan Yusuf. Mengucup mesra tangan suaminya. Sungguh dia rasa bahagia. Melihat senyum Yusuf buat pertama kali kepadanya, membuatkan rasa cinta untuk suami bertambah mekar. Terima kasih, suamiku.
Genggaman tangan suaminya dieratkan. Tetamu yang hadir disapa mesra. Ternyata suaminya sangat ramah dan murah dengan senyuman. Suka Ika lihat Yusuf melayan tetamu. Walaupun tak kenal tapi tetap dilayan mesra. Lain benar dengan Yusuf yang dia kenal sewaktu mengerjakan umrah dulu. Makin kuat keinginannya untuk mengenali dengan lebih dekat lelaki bernama Yusuf ini.
“Tahniah Ika.” Ika berpaling ke belakang. Serta-merta senyum manisnya berubah kelat. Air liur juga rasa susah untuk ditelan. Tapi demi menjaga hati tetamu yang datang dari jauh, senyum diukir semanis mungkin.
“Terima kasih mak cik.” Tubuh Puan Sofea dipeluk mesra. Memang ada sisa-sisa rasa bersalah di hatinya tapi semuanya sudah jadi sejarah. Tak perlu dikenang lagi perkara yang pahit.
“Terima kasih sebab sudi datang. Mak cik dah makan ke?” Puan Sofea mengangguk. Saat dihulurkan kad undangan beberapa minggu lepas, Puan Sofea menitiskan air mata. Mulanya, Ika pun teragak-agak untuk menjemput mereka sekeluarga tetapi atas nasihat ibu, Ika gagahkan diri.
“Mana suami Ika?”
“Ermm…” Ika mencari-cari kelibat suaminya. Eh, mana pula perginya. Tadi ada di sebelah.
“Tadi ada. Oh, kat sana. Mak cik duduk dulu ya. Saya pergi panggil dia sekejap.” Ika tak jadi nak melangkah bila tangannya pantas ditarik oleh Puan Sofea. Ika pandang Puan Sofea.
“Tak apalah Ika. Mak cik pun tak boleh lama kat sini. Pak cik ada urusan lain lagi petang ni. Mak cik cuma nak sampaikan hadiah daripada Faiz. Minta maaf, dia tak dapat datang.” Kotak sederhana besar berbalut kertas bercorak hati itu bertukar tangan. Ika diam tak berkutik.
“Mak cik tahu Faiz sedih. Tapi mak cik yakin Faiz kuat. Ika tak perlu risaukan dia.” Puan Sofea mengetap bibir, menahan sebak di dada. Berhadapan engan Ika membuatkan dia pantas teringatkan Faiz yang sudah terbang ke London. Katanya atas urusan kerja tapi Puan Sofea tahu Faiz mahu mengubat hati.
“Ika minta maaf mak cik. Faiz layak untuk dapat wanita yang lebih baik daripada Ika. Ika akan sentiasa doakan dia.” Apa lagi yang boleh dia ucapkan. Biarlah apa pun yang terjadi di antara mereka. Ika harap ikatan persahabatan ini tak akan putus.
“Mak cik balik dulu. Senang-senang nanti, datanglah rumah mak cik. Teringin juga mak cik nak kenal jejaka yang dah berjaya miliki hati Ika ni.” Puan Sofea ukir senyum seraya memeluk tubuh Ika. Bukan rezekinya untuk bermenantukan Ika. Dia pasrah.
>> 
Ika memandang kosong ke arah dua bungkusan yang berada di atas katilnya. Hadiah yang berbalut cantik. Satu daripada Faiz dan satu lagi daripada Hilmi. Ika mengeluh lemah. Entah apalah perasaan mereka berdua saat membeli hadiah ini. Ika meraup mukanya.
“Selamat pengantin baru, Ika.” Satu ayat yang sepatutnya disambut dengan senyuman, tapi dia tak mampu untuk berbuat demikian. Berdiri di hadapannya kini adalah Hilmi. Lelaki itu datang agak lewat.
“Terima kasih. Awak datang sorang je?” Huluran hadiah daripada Hilmi disambut. Mana Zaza? Si kecil Ilham?
“Ya. Mereka tak tahu pun saya nak datang sini. Mulanya, memang saya tak bercadang nak datang. Tapi bila difikirkan balik, tak salah kalau saya datang untuk meraikan hari bahagia Ika.” Mendatar saja suaranya. Senyum pun kelat.
“Terima kasih. Kebetulan suami saya baru aje masuk. Dia nak solat.”
“Tak apa. Saya pun dah nak balik ni.” Melihat Ika dalam persalinan pengantin begini buat hatinya sedikit sebak. Ternyata perasaannya terhadap Ika masih bersisa. Tak semudah itu untuk dia lupa.
Ika tak mampu menghalang. Dia juga tak betah untuk terus menatap wajah Hilmi. Terlalu lama untuk dia melupakan cintanya terhadap Hilmi. Terlalu sakit rasanya bila melihat Hilmi berdampingan dengan wanita lain. Tapi sekarang Ika sedar yang semua itu sudah tiada maknanya lagi. Yusuf adalah masa depannya. Yusuf adalah lelaki yang halal untuk dicintainya.
Kotak sederhana besar pemberian Faiz dicapai. Perlahan-lahan pembalutnya dibuka. Ika mengeluarkan isi kotak. Sebuah album. Dibelek helaian pertama. Hampir menitis air matanya. Gambar semasa hari pertunangan mereka. Hanya gambar itu yang ada. Sekeping surat turut disertakan bersama.
Surat itu segera ditutup. Tak mampu lagi untuk dibaca. Dia tewas lagi dengan air mata. Ika dapat rasa yang hati Faiz betul-betul terluka dengan apa yang sudah berlaku. Maafkan Ika, Faiz. Maafkan Ika.
“Kenangan indah bersama wanita bernama Siti Zulaikha takkan Faiz lupakan sampai bila-bila. Faiz doakan Ika bahagia dan doakan kebahagiaan Faiz juga walaupun rasa bahagia itu tak mungkin akan pernah sama bila Ika ada di sisi.”
Ini yang terbaik buat kita Faiz. Terbaik buat semua. Demi menjaga hati Faiz, hati Hilmi, dan hati keluarga kita, Ika terpaksa ambil keputusan ini. Ia tak semudah yang Faiz sangka. Ika akan sentiasa doakan yang terbaik buat Faiz. Pasti Allah sudah sediakan seorang bidadari buat Faiz. InshaaAllah, satu hari nanti Faiz akan menemuinya.
Ika segera mengesat air matanya apabila mendengar ketukan di pintu. Pasti suaminya dah balik dari surau. Surat dan album segera dimasukkan semula ke dalam kotak dan disorokkan ke bawah katil. Bukan masanya untuk Yusuf lihat semua ni. Penampilan dirapikan. Ika segera melangkah ke pintu bilik yang sudah dibuka dari luar.
“Assalamualaikum,” sapa Yusuf dengan senyum manis terpamer di wajah.
“Waalaikumussalam.” Ika membalas senyuman Yusuf. Di hadapannya kini berdiri seorang lelaki bergelar suami. Lelaki yang wajib dicintainya. Lelaki yang dia akan setia selamanya.
‘Ya Allah, kurniakanlah rasa cinta yang mendalam di hatiku buat suamiku sepertimana Kau kurniakan rasa cinta yang agung di hati Zulaikha buat Nabi Yusuf.’


Bab 68 (Finale 2)
Setahun berlalu…. Fukuoka, Jepun.
Terkedek-kedek si kecil Zarra berlari. Dia mengutip bunga sakura yang berguguran di taman. Sekarang musim bunga. Bunga-bunga sakura sedang mekar berkembang. Tapi sayangnya bunga-bunga ini tak kekal lama. Sekejap sahaja sudah gugur ke bumi. Tapi pemandangan pada waktu ini sangat cantik. Bunga-bunga sakura yang berkembang menghiasi sepanjang jalan dan taman-taman. Sangat cantik dan mendamaikan. Seperti gula-gula kapas bersaiz besar!
Ika mengukir senyum. Damai terasa hatinya. Sesekali keletah Zarra mencuit hatinya. Ika menadah tangannya. Beberapa kuntum bunga sakura gugur ke tangannya. Kali pertama dia merasai musim bunga di negara matahari terbit ini. Kenapa dia di sini? Melarikan diri? Mungkin tidak. Dah hampir tiga bulan dia di sini. Menuntut ilmu dunia yang tak akan pernah habis.
“Zarra, come here sayang.” Terkedek-kedek si kecil itu menghampiri mamanya. Bunga-bunga sakura yang dikutip masih penuh di tangan. Dia melempar senyum seraya menghulurkan bunga sakura yang penuh di tangan kecilnya kepada mamanya.
“Oh, thank you sayang.” Ciuman dihadiahkan ke pipi gebu si anak tunggal.
“Untuk aunty tak ada ke sayang?” Ika buat muka merajuk. Zarra hulur sebelah lagi tangannya. Ika pantas ukir senyum lebar. Jika anak-anak saudaranya ada di sini, pasti mereka juga akan gembira mengutip bunga-bunga sakura ini seperti Zarra. Aduh, rindunya!
“Ika, dah lewat ni. Kita balik jom.” Kak Nurul, rakan baharu yang ditemui di sini. Kak Nurul pun sama sepertinya, datang ke sini sebagai seorang pelajar. Tapi kak Nurul sudah berada di tahun akhir. Suaminya juga sama. Beruntung kak Nurul. Kehidupannya lengkap. Punya suami, punya anak, punya pelajaran yang tinggi. Dia cemburu.
“Jomlah kak. Kesian Zarra. Penat ya sayang?” Pipi mulus itu dicubit geram. Zarra lahir di sini. Muka pun dah macam anak orang jepun. Kulitnya halus sangat. Teringat dekat Amni.
“Mana tahu penat budak ni. Kalau duduk sini sampai malam pun dia boleh.” Zarra didukung oleh Kak Nurul. Mereka beriringan berjalan keluar dari Maizuru Park. Masih ramai penduduk dan pelancong yang bersiar-siar di taman ini yang memang terkenal bagi menikmati keindahan bunga sakura.
“Minggu depan, akak dengan abang Lan nak pergi Nagasaki. Nak lawat kawan kami kat sana. Ika nak ikut?”
“Wow, macam best aje. Tapi rasanya tak bolehlah kak. Ika dah janji dengan Michiko.” Ika sedikit hampa. Bukan senang nak dapat pergi jalan-jalan. Dah alang-alang kat tempat orang ni, rugi kalau tak kutip pengalaman.
>> 
Bila bersendirian begini, mulalah otak melayang mengingatkan perkara-perkara lepas. Ika melepaskan keluhan kecil. Baru masuk tiga bulan dia di sini, tapi rasa rindu kat kampung dah membuak-buak. Sabar sajalah. Inilah cabaran dan pengorbanan yang perlu ditempuh demi mencari ilmu.
Ika merenung bintang di langit. Kerlipan bintang belum mampu untuk menceriakan hatinya. Memang dia ambil keputusan untuk terbang ke sini bagi menyambung pelajaran. Semuanya kerana segala yang telah berlaku ke atas dirinya. Dia perlukan ruang. Bila di sana, kemungkinan untuk bertemu mata dengan Faiz mahupun Hilmi tetap ada walaupun tak dirancang. Sebab itu dia ambil langkah untuk ke sini. Ke bumi asing yang tak pernah dijejaki.
Memang berat hatinya untuk pergi meninggalkan tanah air untuk kesekian kalinya. Tapi biarlah keadaan kembali seperti sediakala. Dia yakin, waktu mampu mengubati. Tempoh pengajian selama tiga tahun mungkin tak mampu untuk dia melupakan segala-galanya tapi cukuplah untuk membuat keadaan kembali tenang.
Sebulan sebelum dia terbang ke sini, ada sesuatu yang tak dijangka berlaku. Ada rombongan yang datang meminang dirinya. Kelu lidah waktu itu. Ibu dan abah juga sama. Mujurlah dia punya alasan yang kukuh untuk menolak. Baginya, jika ada jodoh antara mereka, adalah. Jika si lelaki betul-betul mahukan dirinya, tempoh tiga tahun bukan satu halangan yang besar.
Daripada siapa? Ika tarik nafas sedalamnya. Mata dipejam. Samar-samar kelihatan bayangan wajah jejaka itu. Langsung tak disangka. Mereka hanya berjumpa seketika. Entah bila jejaka itu jatuh hati  padanya. Bercakap pun hanya sepatah dua. Bibir mengulum senyum. Jejaka itu adalah Nik Muhammad Yusuf Bin Nik Mustafa. Ya, Yusuf. Jejaka sama yang ditemuinya sewaktu melakukan ibadah umrah.
Walaupun dia terpaksa mengecewakan lelaki sebaik Yusuf, tapi dia yakin Yusuf faham keadaannya. Mungkin Yusuf akan berjumpa dengan wanita yang lebih baik. Yusuf masih muda, punya pekerjaan yang bagus. Rupa paras tiada cacat celanya. Pedih di hatinya dengan kejadian yang berlaku masih belum sembuh. Kadang-kadang rasa fobia. Tak mampu untuk memberi sebarang komitmen dalam perhubungan.
Sejak setahun lalu juga dia dah tak dengar cerita pasal Faiz mahupun Hilmi. Entah apa khabar mereka semua. Ya, sejujurnya sehingga sekarang perasaan bersalah masih menghimpit jiwa tapi dia tak berdaya nak memuaskan hati orang lain sedangkan hatinya terseksa. Ika betul-betul berdoa agar kedua-dua lelaki budiman itu bertemu dengan wanita yang betul-betul mampu memberi kebahagiaan kepada mereka. Wanita yang mampu mencintai mereka dengan sepenuh hati. Wanita yang tetap setia berada di samping mereka sewaktu susah mahupun senang. Ika akan sentiasa doakan. Sentiasa.
>> 
Terkedek-kedek Ilham berjalan mendapatkan bola yang dibaling oleh ibu saudaranya. Galak dia ketawa bila tubuh kecilnya dicempung oleh ibu saudara yang sememangnya kuat menyakat. Mana taknya, ini aje satu-satunya anak saudara yang dia ada. Nak tunggu anak sendiri lambat lagi.
“Dah-dahlah tu Zaza. Dah nak senja ni. Tak elok Ilham tu senja-senja kat luar. Masuk mandi. Nanti papa dia balik.” Puan Zalina geleng kepala. Kalau dah bermain tu, tak ingat waktu.
“Ok, Ilham. Puan besar dah bersuara. Baik kita masuk sebelum kena tarik telinga.” Tubuh si kecil di bawa masuk ke dalam rumah. Sebaik tiba di muka pintu, kereta milik abangnya meluncur masuk ke garaj. Serentak dengan itu, Ilham menjerit kegembiraan. Tahu aje papanya dah balik. Bukan main suka lagi.
Hilmi keluar dari kereta dengan senyuman. Mendengar sahaja suara Ilham sudah cukup untuk buat otaknya yang berserabut kembali tenang. Letih pun dah tak terasa. Wajah kesayangannya itu sering buat hatinya sejuk.
‘Hei, anak papa tak mandi lagi ke? Tunggu papa ya? Jom kita mandi sama-sama ya?” Tubuh kecil itu bertukar tangan. Menjerit-jerit Ilham bila diusik oleh papanya.
“Sudahlah tu. Pergi mandi. Ilham, nanti tolong cukur sekali jambang papa awak tu ya.” Sempat lagi Puan Zalina berpesan. Macamlah cucunya itu faham.
“Mama…” tahu sangat. Nak perlilah tu. Dah setahun dia menukar imej dengan menyimpan jambang. Dah terbiasa. Bukannya panjang sangat pun.
Hilmi menepuk-nepuk punggung anaknya sudah terlena. Selimut ditarik menutup tubuh kecil itu. Wajah anak kesayangannya ditatap lama. Wajah itu semakin mirip dengan wajah arwah isterinya. Matanya, hidungnya, bibirnya. Hilmi lepaskan keluhan. Meraup mukanya.
Syukurlah keadaan sudah kembali tenang sekarang ini. Walaupun hubungannya dengan Faiz masih dingin, tapi mereka sekeluarga sudah kembali bersatu. Di sebalik kepahitan yang dirasa, ada hikmah yang tersembunyi. Walau di mana pun Ika berada saat ini, dia doakan wanita itu akan sentiasa bahagia. Ika akan sentiasa jadi kenangan manis dalam hidupnya. Tak mungkin ada dendam buat wanita itu.
“Walaupun tak ada perempuan lain dalam dunia ni, belum tentu aku akan pilih dia.”
Dia sudah terperangkap dengan kata-katanya sendiri tapi Allah itu Maha Adil. Dulu dia ego. Mungkin itu balasan untuk kata-katanya dulu. Hidupnya kini hanya tertumpu kepada Ilham. Soal cinta dan pasangan hidup, biarlah Tuhan yang menentukan. Siapa pun pilihan Allah untuknya, dia redha kerana itu adalah yang terbaik.
 


 so apa pendapat korang???puas hati tak????sobsss...sorila kalo ending cam hampeh...huhuhuhuhu.....apa2 pun thnks kat korang yg sudi baca..ikuti...tunggu...e-novel ni dari awal smpai akhir...wuwu..terharu cik kiahhh...sobss....

so, nk lagi tak e-novel lain??ngeeeee....tapi bukan dalam masa terdekat la ekss...skrg dalam tempoh kritikal...apa2 pun...korang jangan lupa dapatkan novel terbaharu sayeeeeeewwwww....
SAYA PILIH AWAK yg telah pun dibuka tempahannya....
sape nk tt retis tak glamer langsung nih...boleh order cepat2 ngan penerbitan kaki novel tauuuu....ku menunggu order dr kalian..ngeeeeeeeee....

ini novelnye.....hehehehehhe...jangan lupe dapatkannyaaaaaaa....

ooooooowwwwwwww...sebelum terlupa.....nk mintak tolong sangat3 nih...sapa2 kat sini yg kerja sbgai programmer, atau mengajar subjek programming, atau student yg sedang atau pernah belajar programming...apa yg ada kaitan dengan programminglah...or ada kawan2 yg korang kenal dlm bidang ni...boleh tak kalo sayew nk mintak tolong????wuwuwuwu....kalo ada...tolong komen kat bawah ni ekssss...nnt sy akan hubungi anda...jangan takut...sy bukan nk suruh bina sistem...nk tanya sikit2 je...tolong ekssss....

tq semuaaaaaaaaa!!!muahhhhhhsssssss











11 comments:

  1. Replies
    1. Layeke??wuwuwuwu...xbley request balik ke kat KN?sbb order utk tt masih bukak smpai 27hb..hehe..anyway...tenggssss alot tau sudi dptkan "saya pilih awak"...hehe..semoga terhibur :)

      Delete
  2. Ade 2 ending ke kak? Knp ika x dgn hilmi? :(

    ReplyDelete
  3. Ade 2 ending ke kak? Knp ika x dgn hilmi? :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...saje je buat 2 ending...hehe...ermmmm...mungkin lebih baik begitu..huhu..tq sudi baca :)

      Delete
  4. huhuhu....byknya sgt konfliknya....at last,sape pun tak dpt...
    lain dari yg lain ,maybe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...last2 dpt kt org lain ek?hehe...tq sudi baca:)

      Delete
  5. Hehe..finnally...abis gak..wlupun ending x seperti y diharapkan..awk buat ika akhirnya dgn org lain..hukk.huk...cian faiz....tp xpe...xsemua story happy ending utk hero n heroin..apa2...good jod dear..keep writting

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhhhuuu..tu la..seksa giler nk abiskan..haha..sori ek kalo tak memuaskan..huhu..mgkin faiz layak dpt yg lebih baik..hehe..apa2 tq sudi baca..:)

      Delete
  6. Faiz layak yg lebih baik dr ika..seyes ika tu x layak utk faiz. Sambung story faiz and new gf jumpa kt london..huhuhu.thks

    ReplyDelete
  7. Saya pernah belajar programming. Kenapa yer

    ReplyDelete