2014-03-05

Saya Pilih Awak 1

 
assalamualaikum & salam sejahtera semua pembaca. alhamdulillah kite masih dberi kesempatan utk bernafas hari ni...syukur2...syukur juga kerana sy masih diberi kesempatan utk mengupdate belog..hehehe...juga syukur Tuhan masih mengurniakan idea utk terus menulis...ALHAMDULILLAH...
arini..dengan rasminya sy nk post novel terbaharu saya.....hehehehehehehhehe.....BIG SMILE......hehehe...Alhamdulillah...novel ini telah diterima untuk diterbitkan...InshaaAllah novel ini akan diterbitkan dalam masa terdekat....so, harap korang bersabar ek..ngeeeeeeeeeeee....disebabkan novel ini akan diterbitkan..maka saya hanya akan post sehingga bab 10 sahaja....hehehehehe...tertakluk kepada terma & syarat....
sy harap korang dapat terima novel ini seadanya...opsss....lupe...novel ini sebenarnya adalah penambahbaikan daripada novel Tanya Sama Hati...so mungkin ada part yg sama walaupun sy rombak hampir 90%...hehehe...
so....jom kite baca Saya Pilih Awak sama2 (errkkk....macam ntah ape2 je tajuk dia kan??hahahaha....) harap korang terhibur!!!!

Bab 1
 
Seorang wanita dalam lingkungan umur dua puluhan mengusap perlahan perutnya yang sudah berusia tujuh bulan sambil bibirnya manis menguntum senyum. Seorang lelaki dalam lingkungan umur yang sama juga turut senyum memandangnya dari seberang jalan sana. Lampu isyarat bagi pejalan kaki masih lagi merah. Senyuman si isteri di seberang jalan sana buat dia makin tak sabar menunggu apatah lagi si isteri sedang sarat mengandung. Si suami rancak mengira detik menunggu lampu isyarat bertukar hijau. Keadaan lalulintas yang agak sibuk langsung tak menghalang pandangan mereka. Hari ini adalah hari lahir isterinya. Mereka dah berjanji untuk meraikannya bersama. Senyum masih terukir di bibir mereka. Walaupun baru pagi tadi bertemu, rasa rindu di hati masing-masing seakan tak tertanggung. Tiba-tiba...
“Abang!!” Jerit si isteri. Tenggelam timbul dengan bunyi deruman enjin kenderaan yang memenuhi jalan raya. Dia rebah di situ. Darah berlumuran membasahi kain yang dipakai. Rasa sakit yang dirasa seakan tak tertanggung. Nafasnya tak teratur. Perut yang diusap penuh kasih sebentar tadi dipegang kejap. Sakit! Pandangannya makin kabur. Orang ramai berkerumun di sekelilingnya. Semuanya seakan terkesima di situ. Kain putih yang dipakai sudah bertukar merah secara keseluruhannya.
Syed Muammar terpaku di seberang jalan sana. Jeritan isterinya sebentar tadi gagal untuk ditafsir apabila melihat wanita kesayangannya itu rebah. Mimpikah dia? Tadi Nur Annissa sedang senyum padanya. Tapi kenapa tiba-tiba wanita itu menjerit memanggilnya dan rebah di situ? Tempat di mana isterinya sedang berdiri seorang diri sebentar tadi sudah dipenuhi dengan orang ramai. Apa yang dah berlaku? Mana isterinya?
Kereta sudah berhenti. Lampu isyarat bagi pejalan kaki sudah bertukar hijau. Syed Muammar masih berdiri di situ. Kakinya kaku untuk melangkah. Lututnya menggeletar. Senyum di bibirnya sudah lama hilang. Otaknya masih gagal untuk menafsir keadaan yang sedang berlaku.
“Abang, tu isteri abang ke?” tegur seorang pemuda yang masih tercungap-cungap. Syed Muammar tak menjawab. Mana isterinya? Isterinya Nur Annissa sedang berdiri sambil tersenyum padanya tadi.
Melihatkan Syed Muammar masih kaku di situ, pemuda tadi bertindak menarik tangan Syed Muammar dan membawanya ke seberang jalan. Ke tempat di mana isterinya berdiri sebentar tadi. Sekali lagi Syed Muammar terpaku. Seorang wanita sedang terbaring tak bergerak dengan keadaan dirinya berlumuran darah. Diamati wajah wanita itu. Dia kenal wanita itu. Sangat kenal. Nama wanita itu juga dia tahu. Nur Annissa. Wanita sama yang senyum padanya sebentar tadi. Tapi kenapa sekarang wanita itu tak bergerak? Kenapa wanita itu berlumuran darah?
“Encik, ambulans dah sampai.” Sekali lagi Syed Muammar tersentak. Ambulans? Baru kedengaran nyaring bunyi sirin ambulans. Wanita yang berlumuran darah itu telah diusung masuk ke dalam ambulans. Kakinya juga turut sama melangkah ke dalam perut ambulans. Tapi dia masih bingung.
Ambulans meluncur laju menuju ke hospital. Syed Muammar diam tak berkutik. Dia memandang tepat ke arah wanita yang terbaring kaku dengan alat bantuan pernafasan terpasang di wajahnya. Syed Muammar! Apa dah jadi dengan kau ni? Yang ada di depan kau ni isteri kau. Dia sedang nazak. Kenapa kau diam saja?
“Sayang!” Akhirnya terpacul juga panggilan itu. Seakan baru kembali ke alam nyata. Syed Muammar mengusap wajah isterinya yang pucat lesi. Kemudian beralih ke tangan isterinya. Digenggam erat. Sejuk.
“Sayang, jangan buat abang takut macam ni. Please, wake up.” Setitis air jernih menuruni pipinya. Sesungguhnya dia dalam ketakutan yang teramat. Nur Annissa tak boleh tinggalkan dia dalam keadaan sebegini. Dia amat memerlukan Nur Annissa.
Ambulans berhenti. Nur Annissa ditolak pula masuk ke dalam hospital. Syed Muammar tak berganjak dari sisi isterinya. Tak mahu membiarkan isterinya itu keseorangan. Nur Annissa takut kalau bersendirian. Dan dia sendiri tak pernah biarkan isterinya keseorangan. Kalau boleh, ke mana saja dia mahu Nur Annissa ada di sisinya.
“Maaf encik. Encik tak dibenarkan masuk. Encik tunggu di luar,” arah seorang jururawat. Syed Muammar tetap tak mahu berganjak.
“Encik tak boleh masuk.” Tubuh Syed Muammar ditolak keluar. Dia terpaksa akur. Hanya Tuhan yang tahu betapa sesak dadanya saat ini. Dia mundar-mandir di hadapan pintu bilik kecemasan. Kenapa semuanya boleh jadi begini? Kenapa isterinya jadi begitu? Dia cuba mengingati apa yang sudah berlaku tadi. Dia hanya nampak senyuman isterinya dari seberang jalan. Wanita itu sedang menunggunya. Dan dalam sekelip mata wanita itu rebah.
Sejam berlalu, Syed Muammar masih tetap tak berganjak dari depan pintu bilik kecemasan. Kenapa lama sangat isterinya di dalam? Ikutkan hati mahu sahaja diredah pintu berwarna putih itu. Makin tak senang duduk dibuatnya.
“Ammar!” Serta-merta dia berpaling. Kelihatan mama dan papanya berlari-lari anak menuju ke arahnya.
“Nissa mama...” Air mata tak tertahan lagi. Puan Maziah turut sama mengalirkan air mata. Baru pagi tadi dia melihat menantunya senyum bahagia apabila diberitahu yang Syed Muammar mengajaknya makan bersama sempena meraikan hari ulangtahunnya. Sekarang, lain pula jadinya.
“Apa yang dah berlaku sebenarnya Ammar?” soal Syed Mustaffa. Dia terus sahaja memecut keretanya ke sini sebaik sahaja diberitahu oleh Syed Muammar. Mesyuarat yang sedang dipengerusikan terpaksa ditinggalkan. Ini lebih penting. Mesyuarat boleh ditangguhkan ke hari lain.
“Ammar tak tahu papa. Ammar tak tahu...” Syed Muammar mengongoi di situ. Sungguh dia tak tahu apa yang dah berlaku. Semuanya berlaku dengan amat pantas.
“Sabar sayang. Kita doakan yang Annissa akan selamat. Ammar jangan takut. Mama tahu, Annissa kuat orangnya.” Ayat untuk memujuk hati sendiri juga. Sememangnya dia sangat bimbang saat ini.
“Ammar takut ma...Ammar takut.” Takut, bimbang, rasa bersalah, semuanya bergabung. Kalau dia tak suruh isterinya tunggu di situ, mesti semuanya tak akan berlaku. Kononnya nak buat kejutan, alih-alih dia yang terkejut.
“Sabar sayang, sabar...” Belakang anaknya digosok perlahan. Nur Annissa adalah satu-satunya menantu perempuan yang dia ada. Yang lebih buat dia bimbang adalah Nur Annissa sedang mengandungkan cucunya. Anak kedua hasil perkahwinannya dengan Syed Muammar. Ya Allah, Kau selamatkanlah menantu dan cucuku. Tak putus Puan Maziah berdoa.
Setengah jam kemudian, seorang doktor lelaki pertengahan usia keluar dari bilik kecemasan. Wajahnya sugul. Syed Muammar terus menerpa ke arah doktor itu.
“Macam mana isteri dan anak saya doktor?” Dia mahukan berita baik.
“Maafkan kami encik. Kami dah cuba sedaya upaya kami. Isteri encik mengalami pendarahan yang teruk. Kami tak dapat selamatkan dia dan anak encik. Maafkan kami. Saya harap encik dan keluarga encik dapat bersabar.” Semua yang mendengar terpanar. Benarkan apa yang sedang menerjah gegendang telinga mereka saat ini? Adakah mereka sedang berdepan dengan kenyataan?
Syed Muammar rebah di situ. Puan Maziah juga. Lemah longlai lutut. Kepalanya kosong. Tak, doktor hanya berbohong. Isterinya selamat. Anaknya juga selamat. Baru tadi Nur Annissa senyum padanya. Baru tadi dia dengar Nur Annissa menyeru namanya. Baru sebentar tadi dia berbual mesra dengan Nur Annissa. Tak, Nur Annissa tak boleh pergi. Nur Annissa tak boleh tinggalkannya.
“Mama, Nur Annissa ma...Ammar nak Nissa.” Syed Muammar seakan di awang-awangan. Berita mengejutkan yang baru didengarnya sebentar tadi masih belum dapat diterimanya.
“Sabar nak, sabar.” Puan Maziah juga tak dapat menahan perasaannya. Bukan satu nyawa yang pergi, tapi dua. Betapa luluhnya hati.
“Sayang!” Syed Muammar tegak dari pembaringannya. Dadanya berombak kencang. Peluh dingin memercik di dahinya. Nafasnya turun naik. Dia pandang kiri dan kanan. Kosong. Biliknya juga gelap gelita. Dia meraup mukanya yang basah. Mimpi lagi rupanya. Dia beristighfar di dalam hati.
Syed Muammar duduk di birai katil. Cuba menenangkan hati yang masih berdegup kencang. Nafas cuba ditarik perlahan. Mata dipejam seketika. Jam loceng di meja sisi dikerling. Hampir ke pukul tiga pagi. Dah lama dia tak mimpi buruk begini. Nur Annissa. Rindunya dia pada wajah itu. Hampir lima tahun peristiwa hitam itu berlaku tapi sampai ke saat ini dia masih tak boleh nak lupakan sebaris nama dan seraut wajah yang buatkan hatinya cair saat memandang. Sebuah senyuman yang buat dia menanggung rindu yang tak sedikit.
‘Nissa, abang rindukan Nissa. Terlalu rindu.’
Sekali lagi Syed Muammar meraup wajahnya. Masih terbayang peristiwa hitam itu. Masih terbayang juga wajah pucat Nur Annissa yang kaku di pembaringan. Terlalu sekejap Tuhan pinjamkan isteri sebaik Nur Annissa kepadanya. Dia belum puas memadu kasih. Dia belum puas bermanja dengan wanita itu. Ya Allah, aku rindukan Nur Annissa!
Syed Muammar berdiri. Berjalan perlahan menuju ke meja solek. Minyak wangi kesukaan Nur Annissa masih ada di situ. Dia capai botol sederhana besar itu seraya dibawa ke hidungnya. Dihidu. Seakan terhidu bau Nur Annissa. Setitis air mata lelakinya tumpah. Diletak kembali. Dia beralih pula ke almari pakaian. Dibuka perlahan. Beberapa helai pakaian milik arwah masih kemas tersusun di dalamnya. Sengaja dia biarkan ia di situ. Buat pengubat rindu. Ditarik keluar. Sehelai persalinan berwarna putih bersih. Baju yang dipakai arwah sewaktu hari pernikahan mereka. Baju itu dipeluk erat. Seakan memeluk tubuh Nur Annissa. Dia rindu.
Lama dia begitu. Sempat dia terkenangkan majlis pernikahan mereka yang penuh dengan kegembiraan. Nur Annissa tak lekang dengan senyuman. Hampir lima tahun menyulam kasih, akhirnya mereka disatukan dalam acara yang penuh bersejarah. Saat dia melafazkan akad, Nur Annissa menitiskan air mata kegembiraan. Saat dia mengucup ubun-ubun wanita itu, Nur Annissa mengucapkan syukur. Mereka bahagia. Sangat bahagia. Waktu itu, dia sudah berjanji, biar Nur Annissa jadi wanita pertama dan terakhir di hatinya. Tidak ada yang keduanya.
Persalinan indah itu kembali disimpan di dalam almari. Cinta buat Nur Annissa masih tersemat kukuh di hatinya. Biarpun sudah lima tahun dia tak menatap wajah kesayangannya itu, tapi rasa cintanya tak pernah pudar. Syed Muammar memandang tepat ke arah dinding biliknya yang dipenuhi dengan gambar kenangan bersama arwah Nur Annissa. Gambar pernikahan, gambar persandingan, gambar sewaktu berbulan madu, gambar sewaktu mendapat anak pertama, semuanya lengkap di situ.
Matanya setia memandang ke wajah ayu milik Nur Annissa. Senyuman itu buat dia makin rindu. Nur Annissa selalu buat hatinya tenang. Selalu menceriakan harinya dengan telatah manjanya. Selalu membuatkan tidur malamnya lena dalam pelukan hangat. Ah, dia rindu semua itu. Dia rindu semua tentang Nur Annissa.
‘Semoga sayang tenang di sana.’
Syed Muammar kembali merebahkan badannya ke katil. Dipusing badan menghadap ke sebelah kiri. Kosong. Dulu, lima tahun dulu ada seseorang di situ. Tapi sekarang hanya ada bantal peluk. Dia mengusap perlahan bantal yang pernah digunakan arwah. Bantal peluk dibawa ke dalam pelukan. Kemas. Ah, rindu yang sudah tak tertanggung rasanya.
Air jernih yang masih galak mengalir diusap perlahan. Sudah berapa kali dia berjanji untuk tidak menangis lagi tapi setiap kali itu juga dia tewas. Air matanya terlalu mudah untuk mengalir setiap kali kenangan bersama arwah menerpa ruang ingatannya. Kadang-kadang, tanpa sedar air matanya boleh mengalir. Nur Annissa, dulu nama itu membuatkan dia senyum tapi sekarang, sebaris nama itu buat dia mengalirkan air mata.
“Papa...” Pantas Syed Muammar bangkit semula. Ada seorang budak kecil yang sedang berdiri sambil memeluk bantal di sebalik pintu biliknya yang sedikit terbuka. Air mata diseka.
“Sayang, kenapa ni?” Syed Muammar mendekati anak kecil itu. Terus tubuh itu didukungnya.
“Lissa nak tidur dengan papa boleh? Lissa takutlah papa,” rengek Lissa. Kepalanya disandarkan ke dada bidang milik papanya. Dia mengantuk tapi dia rasa takut apabila tersedar dari lenanya tadi. Dia mimpi.
“Takut? Lissa takut apa?” Tubuh genit itu dibawa ke katilnya. Satu-satunya peninggalan arwah Nur Annissa yang paling dia sayang. Syarifah Allissa Nurzara. Permata tunggal mereka. Semasa arwah meninggal, Allissa baru berusia satu tahun. Masih tak mengerti apa-apa.
“Lissa mimpi.” Tubuh papanya dipeluk erat. Rasa selamat dalam dakapan papa kesayangannya. Hilang rasa takutnya.
“Mimpi? Ok, Lissa tidur. Tak payah takut-takut. Papa ada.” Syed Muammar mengusap perlahan kepala anaknya. Dikucup penuh kasih. Saling tak tumpah macam mamanya. Penakut!
Syed Muammar senyum sebaris. Rasa terubat sikit rindunya pada arwah Nur Annissa. Wajah Allissa seiras mamanya. Punya mata yang cantik. Punya senyuman yang menawan. Tubuh Allissa dipeluk erat. Segala rasa sayang ditumpahkan hanya untuk anaknya kini. Papa sayang Allissa. Papa sayang mama!

 p/s: Yang sy post ni version tak edit..sorry kalo ade typo or ape2...hehe..ape komen korang????

4 comments:

  1. Replies
    1. Tq baby mio...inshaaAllah akan update bila masa mgizinkan..semoga terus mmbaca novel ini ya :)

      Delete
  2. best...jalan cerita yang menarik....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tq emyliana...smoga terus mngikuti novel ini hingga bab terakhir :)

      Delete