2013-02-26

Tanya Sama Hati 17 & 18



 http://i48.photobucket.com/albums/f217/smkdbs34/assalamualaikum-free1.png
Bab 17
Hilmi tak henti ketawa. Saat ini sangat ditunggu-tunggu olehnya. Waktu diberitahu mengenai perjumpaan semula ini, hatinya sudah berbunga riang. Memang tak sabar nak bertemu dengan kawan-kawan lama. Rindunya terubat tatkala memandang wajah-wajah yang sama berjuang di sekolah menengah dulu. Walaupun ada sedikit perubahan fizikal, tapi kemesraan dulu tetap sama.
Beberapa orang rakan juga sudah ada yang mengikut jejak langkahnya. Memasuki fasa baru alam lelaki. Ada juga yang sudah menimang cahaya mata yang dia sendiri sedang menanti akan kehadirannya.
“Kau ni Wadi, bila lagi nak ikut jejak langkah kami ni? Syok tau kahwin ni.” Pertanyaan Hilmi yang membuatkan Wadi tersedak. Dia ketawa terbahak-bahak.
“Kenapa kau ketawa pula? Aku tak main-main.” Matanya menjeling ke arah isteri kesayangan di sebelah. Jenny hanya senyum. Hendak menyampuk, dia masih tak biasa bergaul dengan kawan-kawan suaminya.
“Aku, kalau ada calon, sekarang ni jugak aku nak nikah. Masalahnya sekarang, calon tak jumpa lagi. Kau ada calon ke nak bagi kat aku?” Masih pekat loghat utaranya. Kawan-kawan yang mendengar turut ketawa.
“Muka sikit punya hensem, takkan tak ada calon lagi?” Waktu sekolah dulu, bukan main lagi menggatal. Dah hilang sengat ke kawannya yang seorang ini?
“Calon makwe tu ramai. Calon yang nak buat bini yang tak ada. Bukan senang nak cari bini.” Air oren dihirup perlahan.
“Memilih sangatlah kau ni. Tengok aku, steady je beb.” Zul menyampuk. Teman wanita di sebelah tersenyum manis.
Wadi mencebik. Matanya dilarikan ke arah sekumpulan wanita yang sedang asyik berborak. Bergosip mungkin. Siapa yang dah kahwin, siapa yang baru nak bertunang, orang ni bercinta dengan siapa, orang tu berpisah dengan siapa, topik biasa kaum hawa yang kadang-kadang buat kaum adam bosan. Satu-persatu wajah mereka diperhati. Tiba-tiba matanya terhenti pada satu wajah yang sedikit asing di matanya tapi macam dikenali. Lama ditenung sehingga wanita itu juga memandang ke arahnya tetapi cepat-cepat dilarikan anak matanya.
“Siapa pulak tu? Macam kenal tapi siapa ya?” Dia berkira-kira sendiri. Cuba mengingat mana-mana gadis cantik yang pernah ada di sekolah dulu. Kalau bab perempuan cantik, jarang yang terlepas daripada pengetahuannya.
“Kau tengok apa tu Wadi? Berkerut dahi.” Hilmi pandang ke arah yang sama.
“Kau nampak tak perempuan yang kat hujung sana tu. Aku rasa macam pernah tengok tapi aku tak camlah siapa.” Masih tak dapat nak agak. Tapi memang dia pernah tengok.
“Memanglah kau pernah tengok kalau dah satu sekolah. Kau ni pun, kalau nak mengayat, pergi saja. Tak payah nak berdolak-dalih. Tunggu lama-lama nanti, kau juga yang melepas.” Hilmi sendiri tak perasan siapa yang ditunjukkan Wadi. Ramai sangat perempuan di sana. Entah yang mana satu.
“Kau ni agak-agaklah. Ini Wadilah. Tak payah nak sorok-sorok kalau nak mengayat. Nas, cuba kau tengok sana. Siapa perempuan yang kat sebelah bini kau tu?” Anas berpaling ke belakang. Mencari kelibat isterinya yang sejak tadi dia tak nampak. Sampai sahaja, hilang bersama Ika. Dia meninjau-ninjau ke arah yang ditunjukkan Wadi.
“La, takkan kau tak kenal. Tu kan kawan baik bini aku, Ika.” Selamba Anas menjawab. Dia berpaling semula ke depan. Kembali mengadap makanannya yang penuh semeja. Memang dasar kuat makan.
“Ika? Ika mana pulak ni? Manalah aku tau siapa kawan baik bini kau tu. Nak tegur bini kau tu pun aku takut. Sekali dia buka mulut, bergegar sekolah. Garang yang amat.” Masih tak boleh nak mengagak.
“Kau agak-agak sikit kalau cakap. Bini aku tu. Dulu memanglah macam singa, sekarang manja macam kucing. Tu yang aku sayang tu.” Tercetus ketawa mereka. Siapa tak kenal Syarifah. Walaupun bukan satu kelas, kalau tanya siapa pelajar perempuan paling garang, memang tak ada orang lain. Lebih-lebih lagi kalau mempertahankan seorang kawan perempuannya daripada dibuli pelajar-pelajar nakal.
“Eh, tadi kau cakap siapa yang sebelah bini kau tu? Kawan baik dia? Maksud kau kawan baik dia masa kat sekolah dulu?” Wadi masih tak puas hati selagi tak dapat jawapan.
“Ya lah. Dekat sekolah dululah. Takkan masa dia tadika kut.” Anas geleng kepala. Lambat betul.
“Maksud kau perempuan tu Zulaikha? Siti Zulaikha? Budak perempuan yang selalu kena buli sebab tak cantik tu?” Bulat mata Wadi. Macam tak percaya. Harap-harap tekaannya salah.
“Habis tu kau ingat siapa? Aku rasa kau pun pernah buli dia kan?” Serkap Anas. Berubah muka si kawan. Walaupun tak sama kelas, tapi mereka tetap rapat sebab sama-sama mewakili sekolah dalam bola sepak dulu. Begitu juga Hilmi dan beberapa orang pelajar lain lagi.
“Ish, takkanlah. Kenapa yang ini cantik?” Hilmi turut sama memandang sekali lagi ke arah perempuan tadi. Siti Zulaikha. Macam selalu dia dengar nama itu.
“Itulah kau. Dulu kau selalu sangat buli dia. Sekarang dia dah cantik baru kau menyesal.”
“Ish, mana ada selalu. Aku acah-acah saja. Bukannya betul-betul. Eh, Nas. Dah berpunya ke belum?” Dah mula dah. Muka gatal pun dah jelas kelihatan.
“Kalau kau tanya aku, aku memang dah berpunya. Dah sah dah pun. Tapi maaflah kawan. Aku ni waras lagi. Aku tak mainlah yang sonsang-songsang ni.” Pecah ketawa semua orang.
“Bongek. Kau buat apa. Aku pun tak ingin. Tu si Ika tu.”
“Hei Romeo. Sejak bila pula kau guna orang tengah nak mengurat perempuan ni? Bukan kau pakar ke kalau bab ayat-ayat power ni? Hai kawan, dah hilang taring ke?” Perli Zul yang sedari tadi hanya menjadi pendengar. Dia masih kenal Zulaikha itu. Mereka sama-sama pengawas. Lagipun, ada sesuatu tentang Zulaikha yang rasanya dia tak salah tafsiran.
“Bukan macam tu. Kalau yang dulu-dulu tu aku main-main saja. Sekarang ni kan nak cari calon isteri. Mestilah kena berlapik sikit. Budak Ika tu pun nampak macam sopan saja. Sesuai sangatlah tu.” Mukanya kembali ceria. Macam dah berkenan. Harap-harap masih ada peluang.
“Kalau kau nak si Ika tu, kau kena berhadapan dengan bini aku dulu. Ada berani ke kawan?” Anas cuba menguji Wadi. Muka yang tadinya ceria bertukar cuak. Penakut juga mamat romeo ni.
“Itu yang masalah tu. Bini kau ni potong jalanlah. Nas, kau tolonglah risik-risik. Aku serius ni. Bukan main-main.” Nampak betul-betul serius kali ini.
“Kesian pula aku tengok kau ni. Tak apalah, asalkan kau belanja aku makan kat hotel lima bintang, masalah kau kira settle.” Bila lagi nak mengenakan si Wadi. Inilah masanya. Lagipun apalah sangat belanja makan di hotel lima bintang, lebih daripada itu pun kawannya ini mampu. Maklum sajalah anak orang kaya.
“Mak ai, melampau betul. Tapi tak apalah. Demi mendapatkan seorang isteri solehah.” Sekali lagi ketawa kawan-kawannya meledak. Tak sangka si romeo ini juga ada hati nak beristerikan wanita solehah.  
>> 
Hilmi menepuk bantal lalu diletakkan di atas katil. Biar selesa sikit isterinya tidur. Pasti penat setelah hampir empat jam melayan kawan-kawannya. Kesian isterinya. Tapi wanita itu tak pernah merungut. Hanya senyum walaupun kelihatan letih. Maklumlah orang tengah berbadan dua.
“You pun tidurlah. Mesti letihkan?” Jenny merebahkan badannya. Selimut ditarik ke dada. Dia membetulkan kedudukannya. Rasa tak selesa.
“Abang, siapa Zulaikha tu?” Tiba-tiba sahaja soalan itu terpacul dari mulutnya. Entah kenapa dia mahu tahu sangat-sangat.
“Ha? Siapa?” Hilmi seraya berpaling. Mata yang baru saja hendak dipejam terbuka luas semula.
“Tu, perempuan yang kawan-kawan you cerita tadi tu. You kenal dia?” Dari riak wajah suaminya tadi, tak nampak pula yang suaminya mengenali perempuan itu. Macam tak ambil kisah pun. Tapi dia nampak si Zul ada menjeling suaminya bila menyebut nama perempuan itu.
“Entahlah, abang tak ingat pun siapa dia. Bukannya dia seorang saja yang nama Zulaikha kat sekolah tu dulu. Dahlah, abang mengantuk ni. Sayang tidurlah. Tak elok tidur lewat sangat.” Dahi Jenny dikucup. Dia kembali memejamkan mata tapi nama Zulaikha seakan bermain-main di benaknya. Dia rasa macam dia kenal. Tapi dia lupa.
Jenny tak bertanya lanjut. Mungkin betul suaminya tak kenal. Perkara dah lama. Pasti ada yang menarik mengenai perempuan itu dulu sehingga namanya menjadi sebutan malam ini. Siapa ya dia sebenarnya? Jenny terlena dalam teka-tekinya.
>> 
Mata Ika terkebil-kebil. Hampir sejam dia begitu. Entah kenapa payah benar nak lelap. Pusing kiri tak kena, pusing kanan tak kena. Bayangan wajah Hilmi dan wanita cantik di sebelahnya menyesakkan kepalanya. Dia jadi tak keruan. Tak tahu bagaimana nak gambarkan keadaan hatinya bila dapat tahu wanita cantik itu adalah isteri Hilmi yang sah. Hancur luluh. Rasa sesak. Lemah longlai lututnya. Nasib baik waktu itu dalam kereta Syarifah. Kalau tak, mesti dah rebah dalam restoren. Tak ke malu?
“Bang, siapa perempuan yang kat sebelah si Hilmi tadi tu?” Soal Syarifah. Sempat dia mengerling ke arah Ika melalui cermin di hadapan. Dia tahu, pasti Ika pun nak tahu sangat-sangat.
“Oh, tu isteri dia. Dah lama dah dia orang tu kahwin. Wife dia pun tengah pregnant sekarang ni.” Melopong Syarifah. Rasa bersalahnya makin menebal. Pantas dia menoleh ke belakang. Harap-harap Ika tak apa-apa.
Ika cuba menenangkan diri setenang mungkin. Tak mahu gejolak di hatinya terbongkar. Sungguh! Berita itu amat melukakan hatinya. Perasaannya waktu itu? Aduh, jika dia berada di luar waktu itu, pasti dia sudah lari sekuat hati. Lari sejauh mungkin.
“Oh ya ke? Tak tahu pula dia dah kahwin. Eh, Ika. Tadi ada orang kirim salam dekat kau. Popular betul kau malam ni ya? Kalau setakat seorang tu tak apa lagi. Ini berderet yang beratur. Penat aku nak mengingat.” Syarifah cuba untuk menceriakan semula hati Ika. Tak mahu Ika terus dibelenggu rasa sedih. Itulah Syarifah.
“Ha, si Wadi pun kirim salam. Kau ingat tak Wadi, Ika?” Anas menyampaikan pesan si kawan. Yang selebihya terpulang kepada Ika.
“Entahlah Nas. Aku bukannya kenal sangat budak-budak sekolah kita dulu. Kalau yang satu kelas tu aku ingatlah. Yang lain, entahlah.” Seorang sahaja yang dia ingat. Itupun sudah jadi milik orang.
Syarifah diam. Ika juga. Syarifah tahu Ika sedang bersedih. Memang salah dia. Dia yang paksa Ika. Lain yang diharap lain pula yang jadi. Haruskah dia bagitahu Ika perkara yang sebenar? Tapi dia tak mahu Ika rasa malu nanti. Tunggulah saat yang sesuai.
Ika menyeka air mata yang merembes. Tak guna dia melayan perasaan. Hilmi sudah jadi suami orang. Tak mungkin dia berpeluang untuk memiliki cinta lelaki itu. Dia harus belajar terima kenyataan yang sepatutnya dari dulu lagi dia tahu. Sejak lelaki itu menolaknya secara mentah-mentah. Dia yang bodoh. Dia yang tak malu. Dia yang terlebih berangan. Sekarang, rasakanlah kesakitannya.



Bab 18
Encik Zainal Abidin mencatat sesuatu di dalam diari kecilnya. Sudah masuk hujung bulan. Ada tanggungjawab yang perlu diselesaikan apabila tiba waktu-waktu begini. Dia menutup diari kecilnya. Dia kemudian mengeluarkan enam keping not lima puluh ringgit dari dompetnya.
“Dollah, macam biasa ya? Beli semua barang keperluan yang diperlukan. Tanya dulu apa yang tiada.” Dollah, pemandunya yang setia berkhidmat selama hampir tiga puluh tahun mengambil kertas-kertas hijau itu tanpa banyak soal. Bukan kali pertama. Memang sudah tahu apa yang perlu dilakukan.
Encik Zainal melayan menungannya. Ada perkara yang dia simpan. Hanya dia dan Dollah saja yang tahu. Dia serba salah. Hampir tiga puluh tahun rahsia itu disimpan. Dia takut suatu hari nanti dia sudah tak mampu nak melindungi rahsia itu. Apa yang akan terjadi bila waktu itu hadir?

Puan Zalina leka menilik bunga-bunganya yang mekar di dalam pasu. Bunga-bunga ini perlu dibelai selalu, barulah dia boleh hidup subur. Macam manusia juga. Kalau sentiasa disayang dan dibelai, bahagialah hidupnya.
“Ma, kita nak masak apa tengahari nanti?” Jenny keluar sambil memegang pinggangnya yang kerap benar sakit kebelakangan ini. Mungkin kerana perut yang semakin membesar.
“Alah, tak payahlah kamu susah-susah. Pergi berehat saja. Mama dengan Mak Jah boleh buat. Kamu tu kena jaga kesihatan sikit. Jangan aktif sangat.” Perhatiannya beralih. Kini kepada si menantu yang sedang mengandungkan keturunan sulungnya. Terujanya bukan main saat menerima berita itu.
“Dah sakit pinggang saya ni asyik baring saja. Biarlah saya buat kerja. Bosan asyik tidur dari tadi.” Dia menilik bunga-bunga yang ditanam ibu mertuanya. Banyak. Penuh satu taman. Dah boleh buka kedai bunga. Rajin sungguh.
“Tak apa. Bila lagi kamu tu nak rehat. Kalau hari lain, asyik kerja tak ingat nak rehat. Hah, sekarang bila duduk rumah mama, rehat sajalah. Hilmi mana?” Masih tak nampak kelibat anak lelakinya itu selepas sarapan tadi. Sambung tidur ke? Bertuah betul.
“Entahlah ma, dia ikut papa. Ke kebun agaknya.” Jenny melabuhkan duduknya.
“Jannah, kita berbual sekejap boleh?” Jenny angkat muka. Sejak bila mama perlu minta kebenaran jika nak berbual. Macam tak biasa pula mama ini.
“Mama ni, macam tak biasa pula berbual dengan saya.” Jenny atau nama Islamnya Nur Jannah ukir senyum. Puan Zalina menarik kerusi seraya duduk. Dia memandang sekilas ke arah bunga-bunga yang dibelai tadi. Mekar menghiasi taman mini di halaman rumahnya. Hatinya jadi tenang.
“Macam mana kandungan? Ada rasa sakit-sakit?” Puan Zalina memulakan perbualan. Wajah mulus menantu kesayangan dipandang kasih. Dia tahu disebalik ketenangan yang terpancar di wajah itu tersimpan duka yang masih tak berpenghujung.
“Setakat ni, Alhamdulillah mama. Tak adalah sakit sangat. Cuma kadang-kadang tu sakit pinggang. Mungkin sebab penat kerja.” Masih ada pelat tapi makin menunjukkan perubahan yang baik. Tapak tangan diletakkan di atas perut. Tak sabar nak tunggu perutnya membesar dan si kecil di dalamnya bergerak aktif.
“Hmm..tu lah, jangan kerja kuat-kuat sangat. Jaga kandungan tu. Bukan senang nak dapat. Kesian cucu nenek, tak sabar nak jumpa nenek ya?” Puan Zalina juga mengusap perlahan perut menantunya yang masih lagi kecil. Dah masuk empat bulan tapi masih tak nampak macam orang mengandung.
“Mummy dengan daddy tak pernah call?” Tangan Jenny berhenti mengusap perutnya. Pertanyaan yang sedikit sensitif tapi dia cuba untuk bersikap biasa.
Jenny menggeleng perlahan. Bibir mengukir senyum pahit. Pantas wajah kedua-dua orang tuanya menerpa ruang pandangannya, membuatkan kolam matanya bergenang. Rindu yang bertandang cuba dibendung seboleh mungkin.
“Nur Jannah masih tak bagitahu mereka yang Nur Jannah mengandung?” Jari-jemari runcing Nur Jannah diraih ke dalam genggamannya, cuba memberi sedikit kekuatan. Dia tahu ada getar di dada itu.
“Buat apa? Mereka tak mahu tahu pun. Kalau mereka nak tahu, dah lama mereka tanya dan ambil peduli. Saya lebih selesa begini mama. Tak perlu pening kepala nak fikir pasal mereka.” Seketika dia diam. Cuba menguatkan semangat. Tak mahu ada air mata yang gugur dek kerana perkara itu. Dah puas dia menangis. Sejak hari pertama ibu bapanya membuangnya dulu.
“Mama ni pun seorang ibu juga. Mama faham perasaan mummy Nur Jannah. Memang sakit rasanya bila anak yang kita sayang pergi dari hidup. Tapi mama tak akan halang anak-anak mama untuk hidup bahagia.” Genggaman tangannya makin dieratkan. Dia mahu Nur Jannah rasa selesa. Tak mahu wanita muda itu rasa tersisih. Cukuplah disisih keluarga sendiri.
“Mummy tak sama macam mama. Daddy pun tak sama macam papa. Saya lebih selesa di sini. Dari kecil saya dikongkong. Semua yang mummy dan daddy nak saya buat. Tapi saya pun nak rasa bahagia. Dan kebahagiaan saya adalah Hilmi. Saya tak faham kenapa mummy dan daddy tak merestui kebahagiaan saya.” Sebak makin ketara. Dia kalah lagi. Air mata tetap juga ingin mengalir. Perasaaannya bercampur-baur kini. Antara rindu dan juga kekesalan.
“Sudahlah tu. Mungkin mereka ada sebab. Mungkin mereka rasa kehilangan. Nur Jannah anak kesayangan mereka. Nur Jannah kena ingat, walau apapun yang berlaku, walaupun sekarang ini Nur Jannah dan mereka bukan lagi satu agama, mereka tetap ibu bapa kandung Nur Jannah. Ibu yang melahirkan Nur Jannah. Sebagai anak, kita harus memaafkan mereka.” Pujuk Puan Zalina. Dipeluk erat tubuh menantunya. Mengusap perlahan belakang tubuh itu.
“Saya rindukan mereka.” Terucap juga apa yang tersirat di hatinya sekian lama. Ternyata rasa sayangnya mengatasi rasa benci dan kesal.
“Mama tahu. You have to be strong. Banyakkan doa. InsyaAllah, pasti suatu hari nanti hati mereka akan terbuka untuk menerima semua ini.” Puan Zalina juga sebak. Anak mana yang tak sayangkan orang tuanya.
Jenny tak dapat menahan lagi. Dia menangis semahu mungkin di dalam pelukan ibu mertuanya. Sungguh dia rindu. Rindu untuk menatap wajah-wajah kesayangannya. Rindu untuk dibelai manja. Rindu untuk dikasihi seperti dulu. Mungkinkah dia masih ada peluang untuk merasai semua itu?
“Saya nak jumpa mereka.” Perlahan tapi masih jelas di pendengaran Puan Zalina. Dia menolak sedikit tubuh menantunya supaya wajah itu dapat ditatapnya untuk meminta kepastian. Akhirnya.
“Nur Jannah serius?” Dia senang memanggil menantunya dengan nama itu. Beberapa ketika dia menanti menantunya mengiyakan kata-katanya tadi. Bukan dia tak pernah pujuk dulu, tapi hati Nur Jannah keras.
“Saya takut saya tak akan jumpa mereka buat selama-lamanya selepas ini.” Puan Zalina kerut dahi. Tapi seketika kemudian dia kembali positif. Dia ukir senyum. Persetujuan Nur Jannah sudah buat hatinya riang.
“Mama temankan saya ya?” Dia bersungguh-sungguh sekarang. Tapi dia perlukan wanita ini di sisinya. Dia masih belum kuat sepenuhnya tapi dia yakin, jika ibu mertuanya ada mungkin dia akan lebih berani.
“InsyaAllah sayang. Mama akan sentiasa menyokong Nur Jannah. Aturkan saja tarikhnya. Mama akan temankan Nur Jannah.” Kata-kata semangat yang membuatkan Jenny ukir senyum. Walaupun ada getar di hatinya apabila memikirkan bagaimana penerimaan keluarganya nanti, tapi dia yakin. Jika niatnya baik, pasti Allah akan menolongnya. Apa yang perlu dilakukannya sekarang cuma banyakkan berdoa. Semoga hatinya kuat sehingga tiba harinya nanti.
Thanks Mama.” Tubuh wanita kesayangannya itu didakap erat. Doanya semoga Allah panjangkan usianya supaya dia dapat menatap wajah keluarganya. Sekali pun jadilah.
>> 
Nur Jannah hanya diam sejak tadi. Hilmi jadi risau. Entah apa yang difikirkan oleh isterinya sehinggakan wajahnya yang sentiasa mennyejukkan jiwanya itu berkerut dan keruh sahaja. Apa yang mengganggu isterinya?
“Sayang, kenapa diam saja ni? Ada masalah ke?” Tangan Nur Jannah diraih ke dalam genggamannya. Sesekali matanya melirik ke arah wajah kesayangannya. Kereta dipandu perlahanan. Lagipun kereta tak banyak malam-malam begini.
“Tak adalah. Penat sikit. You tengoklah depan.” Nur Jannah menarik tangannya dari genggaman si suami. Tak mahu suaminya hilang tumpuan semasa memandu.
“Kalau tak ada apa-apa kenapa masam aje? Abang ada buat salah ya? Atau mama marah sayang?” Tekaan Hilmi yang jauh menyimpang daripada kebenaran. Nur Jannah menarik nafas sedalamnya. Dia belum sedia nak bagitahu Hilmi.
“Ish, ke situ pula. Mama tak pernah marah I. Dia sayang I lebih daripada dia sayang you tau.” Nur Jannah cuba mengembalikan keceriaan. Tak mahu Hilmi terus-menerus curiga. Selagi dia mampu elak, dia akan elak.
“Hmm…abang tahu. Ya lah. Menantu kesayangan. Mana boleh marah. Anak sendiri pun kena pinggir. Sedih betul.” Hilmi buat muka kesian. Dia tak kisah sebenarnya. Dia senang bila mama dan papa dapat menerima Jenny dengan hati yang sangat terbuka. Mereka sangat menyayangi menantu yang seorang ini.
“Ha, tau tak apa. Jadi, drive laju-laju sikit. Kalau terus bawa macam ni, esok pun belum tentu sampai. Mama dah sakit pinggang. Papa ni tak kesian dekat mama kan baby?” Jenny usap perutnya. Tak sabar nak menatap wajah comel ini. Hilmi ukir senyum bahagia. Tangannya dibawa ke perut kecil milik isteri. Dia sangat bahagia. Kalau boleh, hari ini juga dia mahu menatap wajah comel yang sedang menghuni di dalam ini.
“Baiklah mama. Mama tidur saja dulu kalau penat. Nanti dah sampai, papa kejutkan ya.” Pedal minyak ditekan. Dia juga penat sebenarnya. Seharian di kebun papanya. Sudahlah panas. Dah lama dia tak ke kebun. Sejak mula bekerja.
Jenny memandang sayu ke arah suaminya yang tenang memandu. Sayang dan cintanya terlalu dalam buat lelaki ini. Sehinggakan dia sanggup meninggalkan keluarga. Mengingatkan keluarganya buat hatinya kembali sebak. Apa khabar agaknya mereka di sana? Sihatkah? Mungkinkah mereka juga rindukan dirinya sebagaimana dia merindui mereka?
“Kenapa pandang abang macam tu?” Soal Hilmi. Tapi dia perasan, pandangan Nur Jannah sudah menembusi cermin hingga ke luar. Dia terlalu ingin tahu apa yang sedang mengganggu fikiran isterinya. Tapi nampaknya Nur Jannah lebih selesa berahsia.
Nothing. Saja nak tengok suami sendiri. Nanti kalau I pandang orang lain, abang marah pula.” Sejak mengenali Hilmi, tak terlintas di fikirannya untuk mengkhianati lelaki ini. Cintanya memang ikhlas hanya untuk lelaki ini.
“Tau tak apa. Jadi jangan cuba-cuba nak pandang lelaki lain ya?” Hidung kecil isterinya dicuit manja. Dia tahu Nur Jannah tak akan kecewakannya. Cukup kesetiaan yang ditunjukkan wanita cekal ini selama ini.
I love you.” Ucapan yang membuatkan perasaan Hilmi melonjak bahagia. Sungguh, dia tak perlu curigai sedikit pun akan wanita ini.
I love you too. Forever.” Memang jalan yang dipilih tak salah. Meninggalkan keluarga dan meninggalkan jauh agama yang sekian lama dianuti. Pengorbanan yang cukup payah tapi ini janji Allah kepadanya. Syukur.

http://1.bp.blogspot.com/_XFiPrCMl6Sk/TD4xdwj9eII/AAAAAAAABHM/Miyls-usaBc/s1600/flower+border.jpg

No comments:

Post a Comment