2013-03-12

Tanya sama Hati 19, 20 & 21

http://i48.photobucket.com/albums/f217/smkdbs34/assalamualaikum.png 

salam sejahtera. Alhamdulillah...syukurlah sbb kita masih diberikan kesempatan untuk bernafas hari ini...korang semua ape khabar??hehehe...lama xupdate citer nih...thanks kpd semua readers yg sudi baca e-novel ni wlaupun semua kamu adalah silent readers...tq3....just nk gtau balik yg e-novel ni adalah e-novel yg xakan dicetak utk dijadikan novel. just utk pembaca online sy ajerrr (cam spesel edition la giteewwww. kononnyerrr)...hehe..so sy harap xder la org nk amik kesempatan menciplak karya sy ni eksss...hehe..sy tau korang2 sume baik2 n comel2...selamat membaca kawan2...



Bab 19
Ika membelek kad yang baru diterimanya tadi. Wangian semerbak menerpa hidungnya. Bagai sudah boleh diagak apa isinya. Dia ukir senyum. Tulisan pada sampul kad memang dikenalinya. Dia teruja. Perlahan-lahan sampul itu dibuka. Dia menarik isinya. Kad cantik berwarna merah hati itu dikeluarkan. Setiap patah perkataan dibaca. Senyumnya makin melebar. Alhamdulillah.
Undangan majlis perkahwinan. Daripada Salihah dan pasangannya Aman. Syukurlah. Panjang betul jodoh mereka berdua. Masih dia ingat sewaktu sama-sama belajar dulu. Sekejap baik sekejap gaduh. Kalau tengah baik, memang tak ingat dunia. Sampaikan kawan sebilik pun boleh lupa. Tapi kalau tengah gaduh, makan pun dia boleh lupa. Monyok sepanjang masa. Nak tegur pun takut.
Kad itu disimpan kembali. Dia menanda sesuatu di kalendar mini yang terletak di atas meja. Takut terlupa pula nanti. Nasib baik waktu cuti semester. Jadi senang sikit nak minta cuti. Rasanya baru sahaja semalam Salihah memberitahu yang dia bakal bertunang. Hari ini, Salihah bakal menjadi isteri orang. Walaupun tarikhnya lagi sebulan, dia dapat rasakan debaran yang ditanggung oleh kawannya itu. Dengan perangainya yang senang menggelabah, pasti haru-biru jadinya.
Lama dia memandang kad yang sudah berada di dalam sampul itu. Perlahan-lahan jemarinya mengeluarkan kembali kad itu. Direnung lagi. Satu perasaan aneh sedang membelenggu jiwanya. Kenapa perlu dia rasa sayu? Kenapa perlu dia rasa sedih? Betapa dia mahu melihat namanya tercatat di situ. Dan pengantin lelakinya? Saat nama itu terlintas di fikirannya, dia jadi makin sebak. Terbayang kembali peristiwa beberapa bulan lepas. Tergambar betapa mesranya lelaki itu merangkul erat pinggang wanita cantik di sebelahnya.
Serta-merta dimasukkan kembali kad merah hati itu ke dalam sampul. Laci dibuka dan sampul merah jambu itu dimasukkan ke dalamnya. Makin lama dipandang, makin mengarut fikirannya. Ika beristighfar di dalam hati. Fikirannya dah jauh melayang. Segera dicapai kertas-kertas yang disusun kemas di atas rak. Pen merah yang sudah berada di atas meja dicapai. Mahu menyibukkan diri. Baru sahaja sehelai yang ditanda, tumpuannya terganggu. Bunyi deringan telefon bimbit memaksanya untuk beralih tumpuan.
“Assalamualaikum.” Tangannya masih memegang pen merah. Matanya juga berusaha untuk mentafsir setiap patah perkataan yang ditulis dengan tulisan tangan itu.
“Waalaikumussalam.” Pergerakan tangannya terhenti. Pandangan matanya juga sudah beralih kedudukan. Suara lelaki. Dia ingatkan Syarifah. Itu yang dia buat tak kisah saja.
“Sibuk ke?” Tanya si pemanggil yang Ika sendiri tidak tahu siapa. Hanya nombor telefon yang tidak dikenali sahaja yang terpapar di skrin telefonnya. Ini yang dia tak suka.
“Agaklah. Boleh saya tahu siapa di sana? Manalah tahu encik ni salah nombor.” Ika kembali menyambung tugasnya yang tergendala sebentar tadi. Suara pun dia tak pernah dengar. Nak kata Faiz, dia ada simpan nombor telefon lelaki itu. Tapi ini bukan suara Faiz. Suara Faiz lembut. Sedap saja nak dengar. Ini, kasar semacam aje. Entah orang tua mana.
“Awak ni Zulaikha kan? Rasanya dah tak salah nombor.” Sekali lagi Ika tersentak. Dia boleh tahu nama aku? Eh, siapa ni? Dahinya berkerut.
“Encik ni siapa? Apa urusan encik dengan saya?” Ini yang dia malas ni. Tak sukalah bercakap dengan orang tak kenal. Buang masa saja.
“Takkan tak kenal dengan saya kut. Baru je beberapa bulan lepas kita jumpa. Ingat tak?” Si lelaki mula mengatur ayat. Kerutan di dahi Ika makin jelas kelihatan. Eh mamat, kau ingat kau seorang saja ke yang hidup di dalam dunia ni? Dah berapa ribu orang aku jumpa dalam beberapa bulan ni. Itu tak termasuk lagi dengan pelajar-pelajar dalam universiti ni. Beribu-ribu tau. Cakap guna kepala lutut ke apa?
“Sah encik ni salah orang kut. Siapa yang saya jumpa hari ni pun saya dah lupa. Inikan pula yang beberapa bulan lepas. Kalau orang tu betul-betul penting, ya lah jugak kalau saya nak ingat pun.” Balas Ika. Dah tak ada mood nak melayan. Aku banyak kerjalah!
“Sebab orang pentinglah awak kena ingat. Ingat tak apa yang berlaku tiga bulan lepas? Dekat Restoren Sri Saujana.” Si jejaka cuba untuk mengingatkan Ika. Masih tak putus asa. Gadis ini mesti jadi miliknya.
“Restoren Sri Saujana?” Macam pernah dengar. Sri Saujana? Oh, dia dah ingat sekarang.
“Reunion.” Sepatah perkataan yang membuatkan sekali lagi tumpuannya terganggu. Hayunan pen merah terhenti. Apa kaitan majlis itu dengan lelaki ini? Atau mungkin….
“Ha…ingat pun. Masa tu lah kita jumpa. Awak ingat tak?” Ika mendengus. Memang sah bercakap guna kepala lutut.
“Maaflah encik ya. Rasanya saya tak dapat ingat. Yalah, bukan kita berdua saja yang ada dalam restoren tu. Berates-ratus. Dengan siapa saya jumpa dan bercakap pun saya dah lupa. Inikan pula dengan orang yang saya tak kenal.” Ika mula bosan. Cakap terus-terang boleh tak? Ini terbelit-belit.
“Sebab tu saya telefon ni. Saya nak awak kenal saya.” Hah, sudah. Bab ini yang dia paling tak suka. Rasa macam nak terus matikan talian. Tapi macam kurang ajarlah pulak.
“Er…maaflah encik. Saya ada banyak kerja nak buat ni. Assalamualaikum.” Talian terus dimatikan. Kalau lewat sesaat sahaja pasti dia kena melayan mamat yang tak tahu dari mana datang itu lagi.
“Ika!” Tak sempat dia nak menyambung. Wadi hampa. Ika seakan tak berminat tapi dia memang ikhlas nak mengenali wanita itu. Wanita yang berjaya membuka pintu hatinya saat pertama kali memandang. Dia dapat rasakan Siti Zulaikha adalah calon isteri yang paling tepat untuk dirinya.
Tak apa. Dia akan cuba lain kali. Putus asa itu bukan sifatnya. Mesti ada kesabaran untuk mendapatkan yang terbaik. Kalau hari ni tak dapat, esok lusa mungkin masih ada harapan. Wadi menguntum senyum. Bukan senang dia nak mendapatkan nombor telefon Siti Zulaikha. Puas dia pujuk Anas. Tinggal tak belanja makan dekat hotel lima bintang saja lagi. Itu nanti, lepas dia dah berjaya memikat Siti Zulaikha.
>> 
Dia mahu buat perhitungan dengan Syarifah hari ini. Memang nak kena kawan dia yang seorang ni. Tak padan dengan perut memboyot. Tak habis-habis nak mengenakan dirinya. Siaplah dia nanti.
“Apasal muka kau ketat semacam je mak cik? Sakit perut ke? Nak pergi toilet?” Dengan mulut yang penuh dengan makanan, masih ada hati nak bercakap. Tak senonohlah perempuan ni. Ika mendengus.
“Eh, kau ni kenapa? Apa yang tak puas hati sangat ni? Kau cemburu ya tengok aku makan banyak sangat. Maaflah, bukan aku yang nak makan, ni baby dalam perut ni asyik nak makan macam-macam. Aku kan ibu mithali. Terpaksa ikutkan saja.” Syarifah tersengih macam kerang busuk. Masih tak berhenti menyuakan makanan ke dalam mulutnya. Mengandung baru enam bulan tapi badan dah macam tong gas.
“Eeee…kau ni kan, aku tengah ada masalah ni kau masih ada selera nak makan. Memanglah kau tak sayang aku.” Rajuk Ika membuatkan Syarifah berhenti menyuapkan makanan ke mulutnya lantas ketawa melihatkan wajah Ika yang muncung.
“Ish…ish…ish. Kesian dekat kawan aku yang seorang ini. Ni, aku nak tanya apa masalah kau yang besar sangat ni? Sampai makan pun tak selera, monyok aje. Putus cinta ya?” Serkap Syarifah membuatkan Ika mendengus kasar. Geram. Bukan Syarifah tak tahu dia bukannya ada kekasih. Nak putus cinta dengan siapa?
“Kau ni, aku serius kau main-main pulak. Geram betullah.”
“Aku seriuslah ni. Aku tanya apa masalah kau? Cuba cerita kat aku.” Kentang goreng disuakan ke dalam mulut.
“Sekarang aku nak tanya kau. Kau mesti jawab dengan jujur. Kalau kau tipu, siap kau.”
“Eh, terbalik pulak. Aku tanya kau, kau tanya aku balik. Hah, apa dia?” Syarifah menghirup minuman yang sudah tinggal separuh. Dia bersandar seketika. Perutnya terasa ketat. Itulah, banyak sangat makan.
“Kau jawab jujur tau.” Sekali lagi Ika mengingatkan Syarifah.
“Iya. Kau tanyalah dulu. Barulah aku boleh jawab.” Entah apa soalan yang serius sangat ni. Macam-macam kawannya yang seorang ni.
“Sya, ada tak kau bagi nombor telefon aku pada siapa-siapa? Maksud aku mana-mana lelaki?” Dia malu nak tanya tapi kena tanya juga.
“Hah?” Belum sempat jawab, Syarifah lebih dahulu ketawa.
“Tengok tu. Aku tanya ni, apasal kau tak jawab?” Dah agak. Kalau tak kerana kawannya ini mengandung, memang teruk dia kerjakan.
“Tak adalah. Aku ingatkan kau nak tanya apa. Kenapa? Ada orang kacau kau ya?” Syarifah masih tak mahu menjawab. Suka dia mengusik kawannya ini. Ika buat muka tak puas hati.
“Aku tanya ni. Kau jawablah betul-betul. Ini yang malas aku nak tanya kau ni.” Rajuk Ika. Menyesal pula rasanya. Baru saja nak berkongsi cerita.
“Siapa Ika? Kau kenal dia ke?” Masih lagi tergantung soalan daripada Ika tadi. Soalan lain pula yang ditanya.
“Kalau aku kenal, tak adalah aku tanya kau. Ish, dahlah. Malas aku nak cakap dengan kau. Aku tanya lain kau jawab lain. Cepatlah makan, aku nak balik.” Masih merajuk. Geram pun ada. Tunggulah lepas pantang nanti, teruk dia kerjakan.
“Alah, merajuklah pula. Janganlah macam tu. Ok, aku jawab soalan kau.” Pujuk Syarifah. Riak wajah Ika sudah menunjukkan sedikit perubahan. Wajah ingin tahu. Hilang sedikit rajuknya.
“Seingat aku, tak ada pula aku bagi nombor telefon kau pada sesiapa. Lebih-lebih lagi lelaki. Aku kenal sangat dengan kau. Daripada aku kena sembur, baik aku berwaspada. Tapi kalau perempuan, adalah. Itupun masa majlis kita hari tu. Lepas tu tak ada pula.” Terang Syarifah. Dia menghirup air yang sudah mahu habis. Ika buat muka tak percaya. Bukan tak percayakan kawannya tapi dia pun perlu berwaspada. Manalah tahu, Syarifah masih mahu mengenakannya.
“Kenapa kau pandang aku macam tu? Kau tak percaya cakap aku?” Duga Syarifah. Ika mengalihkan pandangannya. Rasa bersalah. Tak patut dia curiga sebentar tadi. Syarifah bukan macam tu.
“Aku bukan tak percaya. Curiga aje.” Berterus-terang. Syarifah terdiam seketika. Ika rasa bersalah. Terasakah kawannya ini?
Honestly, memang aku tak pernah bagi nombor kau pada mana-mana lelaki. Kau pun tahukan, manalah ada budak lelaki sekolah kita dulu tu yang berani dengan aku. Sekali aku buka mulut aje semua dah cabut.” Syarifah cuba menghalau rasa curiga yang bersarang di hati Ika. Dia melihat Ika mengangguk perlahan. Mungkin sudah percayakan kata-katanya.
“Tapi tak tahulah aku kalau laki aku yang bagi. Kau tahulah dia tu, memang baik dengan geng-geng lama dia. Tak apa, kau jangan risau. Nanti aku tanyakan pada dia.” Syarifah memujuk Ika yang sudah kelihatan agak tenang daripada mula-mula bertemu tadi.
“Aku bukan apa Sya, aku cuma tak suka aje bila ada orang yang tak kenal ganggu aku. Rimaslah. Lebih-lebih lagi bila sudah cakap benda mengarut. Ish, tak sukalah.” Adu Ika. Syarifah mengangguk. Dia faham benar dengan perangai Ika. Tak berubah dari dulu. Anti sungguh dengan lelaki.
“Aku tahu.” Syarifah tersengih-sengih. Macam ada sesuatu yang lucu sedang ditontonnya sekarang.
“Yang kau tersengih-sengih ni kenapa?” Tak pasal-pasal pula minah ni.
“Eh, Ika. Suara dia macho tak? Kenapa kau tak layan aje? Manalah tahu handsome macam Aaron Aziz ke, romantik lagi. Kau tak terasa nak cuba ke?” Usik Syarifah. Kalau tak cuba mana nak tahu. Bukannya salah pun.
“Tak kuasa aku. Kalau suara aje yang macho tapi tuannya hancur buat apa. Buang karan aje.” Balas Ika. Dia menghirup sedikit air yang masih penuh di dalam gelasnya.
“Aku tahu siapa yang kau tunggu.” Serkap Syarifah. Sengaja mahu menduga hati Ika. Tapi dia tahu, kawannya itu tak akan mengaku. Berahsia sangat kalau bab cinta.
“Siapa?” Sedikit tersentak dengan pengakuan Syarifah. Macam mana Syarifah boleh tahu? Dia ada tersalah cakap ke?
“Tu, Ally Iskandar kan?” Syarifah menuding jari ke arah seorang lelaki yang gambar wajahnya terpampang pada poster TV3. Sepantas kilat Ika memandang ke arah gambar yang ditunjukkan.
“Ish, kau ni. Ke situ pula. Kenal pun tidak.” Ika melepaskan nafas lega. Maknanya Syarifah hanya bergurau. Selamat rahsia dia!
“Aku gurau ajelah. Oklah, dah lewat ni. Nanti membebel pula laki aku kat rumah tu.” Dalam kepayahan dia bangkit dari kerusi. Perut makin hari makin membesar.
“Sorrylah Sya, aku dah susahkan kau.” Ika memimpin tangan kawannya semasa menuruni tangga. Berhati-hati.
“Tak ada hallah. Bukannya baru hari ni kau susahkan aku.” Sempat lagi menyakat. Itulah dia Syarifah. Satu cubitan hinggap di lengannya. Sempat lagi nak menyakat. Tak padan dengan berbadan dua. Ika geleng kepala

http://3.bp.blogspot.com/_KrtfHPyaNhY/S9haXNGAbyI/AAAAAAAAAL0/_OKUlkuMqRc/s1600/Flower+Border+Sample.jpg

Bab 20
Jenny mengusap perutnya yang sudah semakin membesar. Sudah masuk enam bulan. Masih berbaki tiga bulan sebelum bayi kecil ini melihat dunia. Dia sengaja meminta cuti hari ini. Ada perkara yang perlu diselesaikan. Tak mahu bertangguh lagi. Hilmi tidak tahu rancangannya hari ini. Dia cuma cakap yang dia mahu berehat.
Jenny menilik lagi penampilannya. Baju kemeja longgar berwarna merah dipadankan dengan seluar putih. Rambutnya yang lurus separas bahu dibiar lepas. Bibir dicalit sedikit pelembap. Berpuas hati. Tas tangan pemberian Hilmi sewaktu hari jadinya tahun lepas dicapai. Belum sempat melangkah keluar dari bilik, telefon bimbitnya berbunyi nyaring.
“Hai sayang. Buat apa?” Suara Hilmi kedengaran riang.
“Tak buat apa-apa. Tengah rehat.” Bohong Jenny. Maafkan sayang, abang. Sayang terpaksa.
“Dah makan?” Isterinya, jika tak diingatkan selalu, memang tak buatlah jawabnya.
“Tadikan dah sarapan sama-sama. Masih kenyang lagi.” Jenny melangkah keluar.  Perlahan-lahan dia berjalan menuruni tangga.
“Oklah kalau macam tu. Abang tak nak ganggu sayang rehat. Petang nanti abang cuba balik awal.” Hari ini tak banyak sangat kerja yang perlu dibereskan. Mungkin boleh pulang awal sedikit. Sekurang-kurangnya tak adalah bosan sangat isterinya seorang di rumah.
“Tak apa. Abang buatlah kerja abang. Oklah. Bye.” Jenny segera memutuskan talian setelah menjawab salam yang dihulurkan suaminya. Kunci kereta dicapai. Tak sampai seminit, telefonnya berbunyi lagi. Dia mengeluh perlahan. Apa lagi yang suaminya mahu.
“Hello.” Dia tak jadi nak keluar rumah. Mahu menunggu sehingga talian dimatikan. Tak mahu Hilmi curiga.
“Assalamualaikum.” Satu suara lembut menyapa telinganya. Tekaannya meleset. Bukan suaminya. Itulah, main jawab saja tanpa melihat siapa yang memanggil.
“Waalaikumussalam. Mama. Saya baru nak keluar rumah ni. Mama dah siap ke?” Dia menyambung balik hajat yang tergendala tadi. Pintu utama rumah dikuak perlahan. Kemudian ditutup semula dan terus dikunci. Sandal tanpa tumit dipakai ke kaki.
“Mama dah siap. Tunggu Nur Jannah saja ni. Ingatkan tak siap lagi. Tak apalah kalau dah nak bergerak. Mama tunggu ya. Hati-hati drive tu. Lambat tak apa. Mama boleh tunggu. Keselamatan awak tu lebih penting.” Nasihat ibu mertuanya. Jenny hanya mengangguk perlahan sebelum memutuskan talian.
Enjin kereta dihidupkan sebelum keretanya bergerak perlahan meninggalkan perkarangan rumahnya. Ada getar di hatinya tapi dikuatkan semangat. Semuanya demi anak yang dikandung. Dia mahu anak itu nanti kenal asal keturunan. Biarlah apa pun yang bakal dia hadapi nanti, dia redha.
>> 
“Nur Jannah betul-betul dah bersedia?” Puan Zalina minta kepastian. Lama Jenny diam. Dia menarik nafas dalam. Mungkin mencari kekuatan.
“Saya redha mama. Biarlah apa pun penerimaan mummy dan daddy nanti, saya redha.” Jenny yakin dengan kata-katanya. Dia tak mahu melangkah ke belakang lagi.
“Jangan bimbang. Mama ada. Mama sentiasa sokong Nur Jannah.” Puan Zalina menggenggam erat tangan menantunya. Jenny membalas erat. Ini sahajalah kekuatannya saat ini di samping anak yang sedang menghuni rahimnya.
“Thanks mama.” Jenny memulakan pemanduannya. Masih diingat jalan ke rumah ibu bapanya. Tak susah pun. Walaupun getar sedang melanda jiwanya, tapi dikuatkan juga hatinya.
Puan Zalina mengerling sekilas ke arah menantunya. Kasihan. Sewaktu dihubungi Nur Jannah tiga hari lepas untuk menyatakan hasrat hatinya, dia terus menurut. Dia tahu, Nur Jannah amat memerlukan dia saat ini. Wanita muda ini perlukan kekuatan. Sebab itu dia tak berfikir panjang. Terus sahaja bersetuju. Sepatutnya dia ke majlis perjumpaan persatuannya hari ini, tapi terpaksa dibatalkan demi menantunya. Ini lebih penting.

Hampir satu jam memandu, Jenny memberhentikan keretanya di hadapan sebuah rumah banglo yang tersergam. Banglo tiga tingkat itu kelihatan suram dan sunyi. Pintu pagar besar membataskan penglihatan mereka untuk melihat ke dalam. Jenny masih kaku di tempat duduknya. Hanya memandang sekilas ke arah banglo berwarna putih jingga itu.
“Nur Jannah? Ini ke rumahnya?” Puan Zalina tidak pernah ke sini. Maklumlah, sewaktu Nur Jannah dan anaknya berkahwin dulu, tak ada majlis merisik atau meminang. Semuanya dilakukan di rumahnya.
“Saya takut mama.” Jenny tunduk. Sungguh, itulah yang dia rasa sekarang ini. Sudah hilang kekuatan yang dia bina sejak tadi. Melihat saja akan rumah ini, dia rasa takut. Terbayang bagaimana dia dihalau dulu. Hampir tiga tahun tak menjejakkan kaki, ada rasa lain yang bertandang di dalam hatinya.
“Nur Jannah, jangan cakap macam tu. Kita dah sampai sekarang. Jangan sia-siakan peluang yang ada ni. Ingat, apa sebab Nur Jannah buat semua ni? Ingat baby dalam perut tu.” Tangan lembut itu digenggam lagi. Cuba mengalirkan kekuatan ke dalam jiwa wanita muda itu.
“Macam mana kalau mummy dengan daddy masih tak dapat terima saya?” Persoalan itu diungkit lagi. Sungguh, semangatnya hilang serta-merta.
“Nur Jannah. Belum cuba belum tahu. Kita turun ya?” Masih cuba berusaha untuk memujuk. Jenny mengeras di tempat duduknya. Ada titis air jernih yang mengalir keluar dari tubir matanya.
“Jangan macam ni sayang. Mama ada. Walau apa pun yang berlaku, sayang dah mencuba. Selepas ini, terpulanglah kepada mereka. Cuba bayangkan jika mereka memang menantikan kepulangan Nur Jannah selama ini. Kita pergi jumpa mereka dulu ya?” Puan Zalina sudah keluar dari tempat duduknya. Dia membuka pintu pemandu. Menyuruh menantunya keluar. Tapi wanita mualaf itu masih mendiamkan diri.
“Kalau Nur Jannah masih berdiam diri macam ni, mama terpaksa bertindak. Mama tekan loceng ya?” Seakan mengugut. Dia tahu hati menantunya terlalu ingin berjumpa dengan ibu bapanya di dalam tapi perasaan takut sedang menguasai wanita itu. Anak mana yang tak rindukan ibu bapa sendiri.
“Mama…tunggu.” Mahu tak mahu terpaksa juga dia keluar dari kereta. Berat rasa kakinya mahu terus melangkah ke hadapan.
“Kuatkan semangat. Mama ada. Jom.” Tangan menantunya digenggam erat dan perlahan-lahan ditarik mendekati pintu pagar. Debaran di dada Jenny kian kencang. Kakinya juga semakin menggeletar.
“Ding dong…ding dong…” Puan Zalina menekan loceng berwarna putih itu. Jenny telan liur. Perut yang semakin kelihatan diusap perlahan. Genggaman tangan ibu mertuanya masih tak dilepaskan.
Beberapa minit kemudian, pintu pagar automatik itu terbuka. Terbentang di depan mata mereka berdua sebuah banglo yang cantik dengan hiasan laman yang kemas dan bersih terjaga. Jenny sebak. Masih terbayang di matanya taman yang menjadi tempat dia bermain dulu. Gelak ketawanya memenuhi sekeliling rumah. Dialah permata hati mummy dan daddy.
“Nur Jannah…” Puan Zalina menepuk perlahan bahu menantunya. Jenny tersentak. Hilang semua bayangannya sebentar tadi. Kembali kea lam yang nyata. Di hadapannya kini rumah yang sudah bertahun ditinggalkan tetapi masih tetap seperti dahulu. Sedikit pun tak berubah. Warnanya masih sama. Pokok-pokok yang ditanam juga masih sama cuma susun aturnya sedikit berbeza. Memang itu hobi mummy.
“Kita masuk ya.” Nur Jannah tak menjawab tapi mahu tak mahu dia terpaksa juga melangkah apabila ibu mertuanya menarik tangannya ke dalam. Belum sempat mereka sampai ke pintu utama, seorang wanita dalam lingkungan tiga puluhan keluar dari dalam rumah. Jenny mengamati wajah itu. Dia tak kenal. Mungkin pembantu rumah yang baru.
“Maaf, puan berdua ni mahu cari siapa?” Masih kedengaran pekat loghat Indonesia wanita itu. Jenny memandang ke arah Puan Zalina.
“Kami nak jumpa tuan rumah. Mereka ada?” Puan Zalina melemparkan senyuman. Jenny masih lagi memerhatikan sekeliling rumah itu. Sesekali matanya mencuri pandang ke dalam rumah tapi terhalang oleh pintu besar yang hanya terbuka sedikit.
“Maaf. Puan ini siapa ya?” Tak pernah dia lihat kedua-dua wanita ini. Seorang memang wanita melayu. Seorang lagi persis wanita Cina tapi dia kurang pasti apa.
“Oh ya. Maafkan saya. Saya Zalina. Ini menantu saya, Nur Jannah. Kami ada hal penting nak jumpa dengan tuan rumah.” Pembantu rumah warga Indonesia itu mengangguk faham.
“Sekali lagi minta maaf ya Puan Zalina. Tuan dengan puan nggak ada di rumah. Mereka keluar. Nggak tahu kapan pulangnya.” Puan Zalina mengeluh perlahan. Sia-sia mereka datang hari ini. Hasrat menantunya tak kesampaian. Jenny tunduk. Mungkin kecewa.
“Uncle, ini ada orang mahu jumpa sama tuan dan puan. Tapi tuan dan puannya nggak ada.” Seorang lelaki tua muncul dari arah belakang. Serta-merta Puan Zalina dan Jenny berpaling ke belakang. Lelaki yang mungkin sudah melebihi separuh abad itu memandang kedua-dua wanita di hadapannya. Dia mengesat peluh yang membasahi dahi. Topi besar yang menutupi kepala ditanggalkan. Bulat mata Jenny memandang. Dia kenal sangat dengan lelaki tua ini.
“Uncle Lim.” Menitis air matanya. Harap-harap lelaki ini masih mengenali dirinya. Lelaki itu mengecilkan matanya. Cuba mengamati wanita yang baharu sahaja menyebut namanya. Lama. Jenny mendekati lelaki itu.
“Jenny?” Dia rasa dia tak silap orang. Memang yang berada di hadapannya ini adalah Jenny. Anak majikannya.
“Ya uncle. Ini Jenny.” Syukur, Uncle Lim masih kenal. Dia cuba mengukir senyum walaupun dalam juraian air mata.
“Jenny, mana lu pergi. Uncle rindu sama lu. Kenapa lu tak balik sini?” Bahu Jenny ditepuk-tepuk. Seakan tak percaya dengan apa yang dilihat sekarang. Bertahun dia tak melihat gadis yang membesar di hadapannya itu.
“Maafkan saya uncle. Mummy dengan daddy…” Ayatnya mati di situ. Tak sanggup nak teruskan. Air matanya bercucuran lagi. Mengenangkan kedua-dua orang tuanya itu membuatkan dia makin sebak.
Puan Zalina juga sebak. Dia cuba menyeka air mata yang mahu mengalir. Sella, si pembantu rumah terpinga-pinga. Siapa sebenarnya wanita berwajah cina itu? Kenapa Uncle Lim kenal dia? Dia cuba mengamati lagi wajah Nur Jannah atau Jenny itu. Seakan pernah dilihat wajah wanita ini di mana-mana. Tapi dia tak pasti.
“Kita masuk dulu. Nanti mummy dengan daddy lu balik. Jumpa mereka.” Puan Zalina memberi isyarat kepada menantunya supaya menurut kata Uncle Lim.
“Tunggu di belakang sajalah uncle. Lagipun, lama saya tak tengok kolam ikan di belakang tu.” Uncle Lim mengangguk.
“Suka hati lu lah. Ini pun rumah lu jugak.” Ketiga-tiganya menapak ke belakang rumah. Sebuah kolam ikan yang sederhana besar dengan taman yang dihias cantik menghiasi mata mereka. Jenny ukir senyum. Tak sangka dia masih berpeluang melihat pemandangan ini. Tempat kegemarannya. Uncle Lim yang menjaga ikan-ikan dan taman ini.
“Duduk sini. Uncle mahu masuk sekejap.” Lelaki tua itu ukir senyum. Dia gembira. Memang dia rindu dengan anak majikannya yang manja itu. Gadis baik yang selalu mendengar kata. Tapi peristiwa beberapa tahun lepas membuatkan semuanya jadi kucar-kacir.
“Cantik rumah ni. Mama tak tahu pun yang mummy dengan daddy Nur Jannah ada rumah besar macam ni.” mata Puan Zalina mengamati pemandangan sekeliling. Pohon buluh hidup subur. Begitu juga dengan beberapa pokok hiasan lain. Pandai orang ini jaga.


 http://3.bp.blogspot.com/_KrtfHPyaNhY/S9haXNGAbyI/AAAAAAAAAL0/_OKUlkuMqRc/s1600/Flower+Border+Sample.jpg



Bab 21

Sella berlari-lari anak mendapatkan Uncle Lim di dapur. Dia mahu tahu siapa wanita yang baharu sahaja datang ke rumah majikannya itu. Tak puas hati selagi tak dapat tahu perkara sebenar.
“Uncle, sebenarnya siapa puan itu? Uncle kenal ya?” Uncle Lim yang sedang meneguk air berpaling. Memandang ke arah Sella yang penuh tanda tanya. Wanita itu memang tak kenal siapa Jenny kerana dia datang selepas Jenny keluar daripada rumah ini.
“Itu Jenny. Anak tuan dengan puan.” Uncle Lim membawa gelas ke sinki. Dia menapak semula ke luar rumah.
“Anak tuan dan puan?” Patutlah dia macam pernah lihat. Baru dia ingat, dia pernah lihat gambar wanita cantik itu semasa mengemas bilik majikannya. Bukan sekali dua, Tapi beberapa kali juga. Gambar itu tersimpan di bawah bantal puan. Dia tertanya-tanya juga, siapa wanita muda itu dan kenapa puan simpan gambar itu di bawah bantal. Sekarang baru dia tahu. Tapi kenapa baru sekarang anaknya itu muncul? Ke mana dia selama ini?
“Sella, buatkan air.” Arah Uncle Lim seraya keluar. Sella mengangguk walaupun kepalanya penuh tanda tanya.
Uncle Lim mengambil tempat di hadapan Jenny. Kasihan dia melihat wanita muda ini. Bukan kecil dugaan yang terpaksa ditempuh. Matanya menyorot ke arah perut Jenny yang kelihatan berisi. Mengandungkah? Dia ukir senyum.
“Lu mengandung? Sudah berapa bulan?” Jenny memegang perutnya. Inilah punca kekuatannya sehingga dia boleh sampai ke sini.
“Sudah masuk enam bulan uncle.” Uncle Lim mengangguk. Kemudian dia beralih pula kepada wanita di sebelah Jenny.
“Ini mak mertua lu ke?” Puan Zalina ukir senyum. Dia mengangguk perlahan.
“Saya Zalina. Ibu mertua Nur Jannah.” Puan Zalina memperkenalkan diri. Dahi Uncle Lim sedikit berkerut. Mungkin dia keliru.
“Itu nama Islam saya uncle.”
“Oh, uncle lupa. Biasalah sudah tua.” Mereka sama-sama ketawa. Suasana senyap seketika.
“Mummy dengan daddy masih marahkan saya ya uncle?” Jenny tunduk. Suaranya jelas ada getar. Uncle Lim tak segera menjawab.
“Lu jangan fikir banyak. Mummy dengan daddy lu marah sekejap saja. Luar saja nampak marah, tapi uncle tahu, dalam hati mereka rindu sama lu.” Mungkin itu jawapan yang terbaik. Dia juga seorang bapa. Dia tahu perasaannya.
“Tapi kalau mereka tak marah, kenapa mereka tak pernah datang cari saya? Kenapa tak jawab panggilan saya?” Sekali lagi Uncle Lim diam. Entah bagaimana dia mahu tenangkan hati Jenny.
“Mungkin dia orang tak tahu mahu cari lu di mana. Lagipun, lepas lu pergi, mummy lu tak sihat. Selalu saja sakit. Mungkin rindu sama lu.” Memang ketara perubahan Puan Wong selepas ketiadaan Jenny. Selalu saja termenung. Makan pun tak banyak. Dalam sebulan, mesti dua tiga kali ke klinik.
“Mummy sakit?” Jenny sudah tak dapat nak menahan air matanya. Rasa bersalahnya makin menebal. Memang dia yang menyebabkan mummy sakit.
“Sakit orang tua saja. Lu tau sajalah mummy lu itu. Tak suka makan ubat.” Masih cuba untuk menenangkan hati Jenny.
“Kasihan mummy.” Bahunya sudah terhinjut-hinjut. Terlalu rindu pada orang tuanya.
“Sabarlah Nur Jannah. Nanti kita boleh jumpa mereka.” Puan Zalina mengusap bahu menantunya. Entah sudah kali yang keberapa menantunya ini merembeskan air mata. Kasihan sungguh.
Bunyi deruman enjin kereta yang memasuki perkarangan rumah menarik perhatian mereka bertiga. Jenny mengelap pipinya yang basah. Dia memandang ke arah Uncle Lim dan Puan Zalina silih berganti. Genggaman tangan ibu mertuanya makin kuat.
“Mungkin mummy dengan daddy lu sudah balik.” Uncle Lim angkat punggung. Mahu menjemput kepulangan majikannya.
“Mama, saya takut.” Jenny meluahkan kegusarannya.
“Tak apa. Mama ada. Kita dah tak boleh patah balik. Kita dah ada kat sini.” Cuba memberi sedikit semangat kepada menantu kesayangannya.
“Siapa punya kereta di luar tu? Ada tetamu?” Soal Puan Wong apabila melihat Uncle Lim.
“Ada. Mereka tunggu di taman.” Beberapa saat kemudian, terjegul wajah Sella di muka pintu utama.
“Puan, tuan. Ada tetamunya di belakang. Bilang Uncle Lim…”
“Tetamu dah lama tunggu. Puan pergilah.” Tak sempat Sella habiskan ayatnya, Uncle Lim terlebih dahulu memotong. Memberi isyarat kepada Sella supaya diam.
“Siapa Lim?” Tanya Tuan Wong yang sudah masuk ke dalam rumah. Puan Wong membuntuti langkah suaminya.
Tuan Wong terlebih dahulu sampai ke taman. Puan Wong berdiri di sebelahnya. Ada dua orang wanita di hadapannya. Seorang lengkap bertudung dan seorang lagi tertunduk ke lantai, menghalang mereka untuk melihat wajahnya.
“Nur Jannah…” Degupan jantung Jenny jelas kedengaran. Kenapa dia begitu takut untuk berhadapan dengan kedua-dua orang tuanya?
“Maaf, kamu berdua ini siapa?” Tanya Tuan Wong apabila dia gagal untuk mengingat siapa yang berada di hadapannya ini. Dahi Puan Wong berkerut. Sedaya upaya dia cuba untuk melihat wajah wanita yang masih lagi tertunduk itu. Hatinya berkata yang dia kenal akan wanita itu.
“Maafkan kami Tuan dan Puan Wong. Saya Zalina dan ini menantu saya, Nur Jannah.” Puan Zalina bangun dari duduknya, menarik bersama Jenny untuk berdiri.
“Ini…” Dada Puan Wong berombak kencang. Ya, memang dia kenal dengan wanita yang seorang lagi itu. Walaupun wanita itu tidak mengangkat mukanya, tapi dia memang kenal.
“Kau?” Muka Tuan Wong berubah bengis. Tetamu yang betul-betul tak dijangkanya.
“Mummy…daddy…” Bergetar bibir Jenny bila mengungkapkan dua perkataan keramat itu. Perlahan-lahan dia mengangkat mukanya.
Puan Wong mahu maju ke hadapan tetapi pantas tangannya direntap oleh Tuan Wong, menghalang langkahnya. Wanita itu sudah mengongoi. Hari-hari dia menunggu kepulangan anaknya dan sekarang bila sudah berada di depan mata, suaminya pula menghalang.
“Daddy, maafkan saya. Mummy…” Jenny juga mengongoi. Hanya Tuhan yang tahu betapa dia mahu memeluk kedua-dua insan yang berada di hadapannya itu. Tapi wajah bengis daddynya buat dia gerun.
“Buat apa kau datang sini lagi? Tak puas lagi mahu sakitkan hati kami?” Sesungguhnya amarah Tuan Wong masih belum reda. Jenny terduduk. Dia tak mampu nak melawan lelaki itu. Serta-merta kekuatannya kendur.
“Arghhh…” Jenny memegang perutnya yang tiba-tiba sakit. Dia mengerang.
“Nur Jannah!” Puan Zalina kaget. Segera mendapatkan menantunya. Puan Wong juga kaget. Apa yang terjadi kepada anaknya. Riak wajah Tuan Wong yang tadi bengis juga sudah bertukar.
“Puan Wong, tolong saya angkat dia.” Segera Puan Wong berlari mendapatkan Jenny yang sedang mengerang.
“Kenapa ni Jenny?” Badan Jenny dipapah masuk ke dalam rumah. Dibaringkan tubuh itu ke atas sofa.
“Cepat call Doktor Vincent.” Arah Puan Wong kepada suaminya yang masih tercegat di tempat tadi. Suara Jenny makin kuat. Tuan Wong terpaksa mengikut arahan.
“Sabar Nur Jannah. Kuatkan semangat.” Puan Zalina dan Puan Wong cuba menenangkan Jenny.
Suara Jenny yang tadinya kuat semakin mengendur. Nafasnya juga semakin perlahan. Sesaat, dua saat, Jenny diam tak bergerak. Kedua-dua wanita di sisinya makin tak keruan bila melihatkan Jenny sudah tak sedarkan diri. Tuan Wong juga makin menghampir. Dia juga bimbang sebenarnya. Jenny satu-satunya anak yang dia ada.
“Jenny!!” Raung Puan Wong. Dia sendiri semakin lemah. Sudahlah lama tidak bertemu. Bila sudah bertemu, ini pula jadinya. Kasihan anaknya.
>> 
Doktor Vincent memeriksa nadi Jenny. Lemah. Beralih pula kepada kandungannya. Normal tapi sedikit lemah. Stetoskop dimasukkan semula ke dalam beg. Jenny sudah sedar tapi masih lemah. Puan Wong masih teresak-esak di sebelah. Mengusap perlahan kepala anaknya.
“Macam mana dengan anak saya doktor?” Puan Wong segera bertanya setelah Doktor Vincent menyelesaikan tugasnya.
She’s ok tapi perlukan rehat. Jangan bagi dia stress. Kandungan juga ok. Don’t worry. She will be fine. Yang penting, rehat yang cukup dan jangan stress.” Doktor yang sebaya Tuan Wong itu menguntum senyum. Cuba untuk menenangkan perasaan ahli keluarga yang lain.
Poor my baby.” Puan Wong mengucup ubun-ubun Jenny. Tersentuh hati Puan Zalina. Rupanya selama ini Puan Wong menanggung rindu terhadap anaknya. Tapi disebabkan suaminya, dia terpaksa memendam perasaan. Dia bersyukur, doa menantunya dimakbulkan.
“Jangan risau Puan Wong. Nur Jannah kuat semagat orangnya. Dia pasti cepat sembuh.” Puan Wong mengangguk. Dia juga tahu itu. Anaknya memang seorang yang sangat tabah. Dia yang lemah.
“Terima kasih sebab jaga anak saya dengan baik selama ini. Saya memang betul-betul tak guna sebab tak pandai jaga dia.” Kedua-dua wanita itu sudah berada di laman rumah. Membiarkan Jenny berehat seketika.
“Puan Wong jangan cakap macam tu. Semua ini semua satu dugaan. Dugaan untuk menguji kekuatan kasih sayang kita. Saya tahu, Nur Jannah sayang sangat dengan mummy dan daddynya. Sebab itu, dia kuatkan juga semangat untuk datang hari ini walaupun dia tak tahu apa penerimaan yang dia akan dapat.” Puan Wong menunduk. Terbayang kembali apa yang telah berlaku beberapa tahun dahulu. Jenny dihalau tanpa belas kasihan.
“Kami memang tak dapat terima bila dia mahu tukar agama dan kahwin dengan orang melayu. Dia satu-satunya anak kami. Itu sebab kami sukar nak terima. Tapi lepas Jenny tinggalkan rumah, barulah saya dapat berfikir. Dia tak bersalah. Kami yang ego.” Airmatanya mengalir lagi. Menyesali apa yang sudah berlaku.
“Dahlah Puan Wong. Semua dah berlaku. Tak guna kita ingat lagi. Sekarang, kita boleh mulakan yang baru. Kita perlu bagi semangat pada Nur Jannah. Dia bakal melahirkan cucu kita tak lama lagi. Keturunan kita. Walaupun berlainan agama, kita tetap satu keluarga. Darah yang mengalir dalam tubuh Jenny dan bakal cucu kita nanti tetap sama dengan darah yang mengalir dalam tubuh Puan Wong.” Pujuk Puan Zalina. Puan Wong mengangguk perlahan. Mungkin baru terfikir akan hal itu.
Disebalik dinding batu yang memisahkan antara ruang dalam dan luar rumah, Tuan Wong berdiri tegak. Setiap kata-kata Puan Zalina meresap ke jiwanya. Dia berfikir sejenak. Kata-kata itu memang ada betulnya. Dia yang ego. Pandangan dihala ke arah Jenny yang masih terbaring di sofa. Kasihan anaknya. Tak pasal-pasal menjadi mangsa egonya yang menggunung.
 


 http://www.girlscoutssoaz.org/wp-content/uploads/2012/04/many-thanks.jpg

2 comments:

  1. Bab ni cam ulang je.bab 7,8,9 xsilap

    ReplyDelete
  2. oh yeke?saya xperasan pulak...nnt saya cek balik ya!btw..thnks for d info :)

    ReplyDelete