2013-04-30

Tanya Sama Hati 30 & 31



 http://2.bp.blogspot.com/-9Bhsu_vBNmA/UC-wPquAjAI/AAAAAAAAACo/l4CLwLMIXZo/s1600/assalamualaikum.png
 dan salam sejahtera semua!!hmm...sy post 2 bab sekali..bonus utk hari pekerja esok n smpena PBAKL...hehe..jgn lupa temu janji kita esok ya di PBAKL!! sy akan berada di sana bermula jam 11 hingga 1230.nak datang petang pun inshaa Allah sy masih berada di sana...lokasi?? of course booth KN di aras 2, bilik mawar. see u there guyss!!!

Bab 30
Puan Sofia menjenguk ke ruang tamu. Masih terang. Faiz masih di situ. Televisyen terpasang. Tapi dia dapat lihat, tumpuan Faiz tak di situ. Masakan tengok berita dunia boleh senyum-senyum. Ini mesti ada sesuatu. Mesti diselidik.
“Faiz, tak tidur lagi? Dah pukul berapa ni?” Puan Sofia merapikan rambutnya. Dia duduk bersebelahan Faiz.
“Belum mengantuklah mama. Mama pun tak tidur lagi ke?” Dia memaut bahu emaknya. Memandang wanita itu dengan senyuman meleret.
“Mama dah tidur tadi. Terjaga pula. Ni, tersenyum-senyum dari tadi ni kenapa? Ada berita lucu ke?” Pandangan dialih ke arah peti televisyen. Berita mengenai peperangan. Tak lucu pun.
“Taklah ma. Ermm…” Ada sesuatu yang nak diberitahu. Berita gembira. Pasti mamanya suka.
“Ada apa ni? Boleh mama tahu?” Lain macam saja senyuman anak tunggalnya ini. Dilamun cinta?
“Mama…Faiz ada benda nak bagitahu mama ni.” Faiz membetulkan duduknya. Kini dia menghadap mamanya. Puan Sofia berkerut dahi.
“Apa dia?” Tak sabar pula dia nak tahu. Harap-harap berita gembira.
“Ermm…” Tak tahu macam mana nak mulakan. Dia malu. Maklumlah kali pertama. Sebelum ini dia tak pernah ceritakan apa-apa yang peribadi kepada mamanya.
“Cerita sajalah. Buat mama suspense je.” Macam dah boleh agak aje. Puan Sofia mula ukir senyum.
“Faiz nak minta tolong mama pergi…ermm…pergi…” Ish, susah juga. Macam mana nak bagitahu ni. Tenang Faiz, tenang. Kau kena cepat. Nanti tak pasal-pasal Ika jatuh ke tangan orang lain.
“Pergi mana? Masuk meminang?” Serkap Puan Sofia. Kalau yang tu, bila-bila masa pun boleh. Dah lama dia tunggu saat tu.
Faiz angguk. Macam mana mamanya boleh baca fikirannya? Hebat betul.
“Betul ni? Faiz tak main-main?” Hilang terus rasa mengantuk. Alhamudlillah. Akhirnya. Dia gembira. Bergenang air matanya. Dahi anaknya dikucup penuh kasih.
Sekali lagi Faiz angguk. Dia senyum malu tapi dia senang bila lihat mamanya begitu gembira.
“Bila?” Seakan tak sabar-sabar. Gembiranya bukan kepalang.
“Belum confirm lagi tarikhnya. Nanti Faiz bagitahu mama.” Senyum masih tak lekang. Mamanya juga.
“Mama gembira sangat. Alhamdulillah, termakbul juga doa mama. Siapa gadis bertuah tu?” Mahu juga dia tahu siapa gadis yang telah berjaya menawan hati anak terunanya ini. Pasti seseorang yang sangat istimewa.
“Kawan Faiz masa di universiti dulu. Siti Zulaikha namanya.” Bercahaya matanya bila menyebut nama gadis manis itu. Sungguh dia dilamun cinta.
“Siti Zulaikha. Sedap nama tu. Mesti tuannya pun secantik namanya. Tapi mama tak kisah, cantik ke tak cantik ke, yang penting Faiz suka dan yang paling penting sekali hatinya baik. Tapi mama yakin, anak mama pandai memilih.” Pipi anaknya disentuh lembut. Senang melihat anaknya bahagia begini.
“Dia memang baik mama.” Kelembutan wajah milik si jantung hati menari-nari di depan mata. Senyuman itu, lirik mata itu, dia tak perlukan yang lain.
“Baguslah kalau macam tu. Tak sabar mama nak jumpa bakal menantu mama.” Puan Sofia menyeka air mata yang menitis. Dia bahagia. Sangat bahagia. Baru dia sedar, anaknya sudah dewasa. Sudah layak untuk membina keluarga sendiri. Hilang segala rasa perit membesarkan anaknya sendirian. Dia sudah lupa semua itu.
>> 
Tarikh sudah ditetapkan. Persiapan juga sudah disediakan sedikit sebanyak. Hanya majlis merisik. Tak perlu berlebihan. Tak ada jemputan luar. Cuma keluarga terdekat. Cukuplah sekadar meraikan. Yang penting keberkatan dan semua yang dirancang berjalan lancar.
“Alhamdulillah. Bila keluarga sana nak datang?” Ceria suara ibunya saat disampaikan berita itu. Pasti ibunya gembira bukan kepalang. Maklumlah nak terima menantu lagi.
“Minggu depan bu. Tak payah buat besar-besar. Merisik saja.” Ika membelek majalah Wanita yang baru dibelinya. Manalah tahu ada tips yang boleh diguna. Nak pakai baju apa ya?
“Senang ibu dengar. Ya lah, awak tu bukannya muda lagi. Si Chu tu pun dah dua kali naik pelamin. Dengar katanya dah berisi.” Kak Chu, sepupunya yang sudah berkahwin buat kali kedua dengan orang kampung itu juga. Nasib baik tak jadi dengan mamat bangla yang dia tergila-gilakan dulu. Ibu cakap suaminya sekarang baik orangnya. Pendiam pun ya. Dia tak berkesempatan lagi nak tengok. Kebetulan semasa Kak Chu kahwin dia ada kursus.
“Dah berisi? Alhamdulillah. Murah rezeki Kak Chu kan bu?” Masuk yang ini, dah tiga orang anak Kak Chu. Rezeki. Baguslah.
“Harap-haraplah dia berubah. Anak dah nak masuk tiga. Kesian ibu tengok mak cik kamu tu. Ke hulu ke hilir minta air penawar. Sayang sangat dia dekat anak dia tu.” Anak, siapa tak sayang. Selagi boleh diikhtiarkan, selagi itulah mesti berusaha.
Kesian mak cik Senah. Sudahlah dia tak sihat, nak kena jaga cucu-cucu lagi. Sekarang tambah lagi dengan keadaan Kak Chu yang berbadan dua. Mesti lagi penat dia menguruskan semuanya. Nasib manusia, manalah tahu lepas ini nasib ibu saudaranya itu akan berubah.
Ika menutup majalah yang dibacanya tadi. Masih banyak kerja yang perlu diselesaikan. Majlis hanya tinggal beberapa hari lagi. Kalau diikutkan hatinya, dia mahu buat hujung bulan ini. Tak adalah kelam-kabut sangat nak buat persiapan. Tapi Faiz tak nak tangguh lama-lama lagi. Hujung minggu ini juga dia nak datang. Katanya, tak boleh nak tunggu lagi. Kalau boleh nak terus nikah saja. Faiz…Faiz. Ada-ada saja.
Esok dia mahu pergi melawat Syarifah. Dah dua hari kawan baiknya itu bersalin. Dia masih tak pergi melawat. Banyak kerja. Ditambah lagi dengan majlis yang tiba-tiba ini. Pening kepala nak menguruskannya.
Tiba-tiba Ika teringatkan sesuatu. Dia menghampiri meja kerjanya. Mencari sesuatu di dalam laci. Buku nota kecil dikeluarkan. Buku nota yang sudah menemaninya sejak bertahun dulu. Ada sesuatu di dalamnya. Tak ada siapa tahu kecuali dirinya. Lama dia tatap buku comel itu. Satu-persatu dibelek. Jari-jemarinya terhenti pada satu muka surat yang diconteng dengan pen berwarna-warni.
Khairul Hilmi dan Siti Zulaikha.
Berulang kali dia membaca tulisannya sendiri. Tulisan sewaktu di zaman persekolahan. Dah lama. Dakwat pen yang digunakan juga sudah sedikit pudar. Tapi dia masih dapat baca tulisan itu dengan jelas. Walau hilang sekalipun dakwat itu, dia masih tetap dapat baca sebab perkataan itu sudah sebati dalam jiwanya. Masuk kali ini, sudah beribu kali dia membacanya. Tapi mungkinkah kali ini kali yang terakhir dia menatap tulisan itu?
Seorang gadis pemalu yang sering menundukkan wajah dan seorang lelaki berkarisma yang sentiasa membuatkan pelajar lain memandangnya setiap kali bertembung. Apa yang telah difikirkannya sehingga dia boleh membayangkan percintaan di antara keduanya?
“Kalau ya pun dia syok kat aku, lantaklah. Aku nak buat macam mana. Kalau setakat perempuan macam tu, aku tak hairan. Walaupun tak ada perempuan lain dalam dunia ni, belum tentu aku akan pilih dia, tau?”
Sekali lagi kata-kata pedih itu terngiang di telinganya. Sakitnya hati. Tapi kenapa sakit hati itu boleh hilang dalam sekelip mata? Sungguh dia tak mengerti. Mata dipejam. Setitis air jernih menuruni pipinya. Mewakili rasa hatinya. Mata dibuka kembali.
Pantas tangannya mengoyak muka surat itu. Sehelai kertas dengan tulisan berwarna-warni berada di tangannya kini. Sudah tercerai dari tempat asalnya. Ika tak mahu fikir panjang lagi. Sehelai kertas itu direnyuk sekuatnya lantas terus dicampak ke dalam tong sampah.
“Awak tak perlu buat pilihan pun. Haluan kita berbeza. Awak sudah punya pilihan sendiri dan saya juga punya pilihan sendiri. Semoga kita bahagia bersama pilihan masing-masing.”
Terasa lapang dadanya. Seakan bebanan yang maha berat sudah terlepas. Buku nota kecil ditutup. Disimpan semula ke tempat asalnya. Tak mahu ingat lagi. Demi kebahagiaan dirinya. Demi kebahagiaan Faiz yang mencintainya sepenuh hati. Tak sanggup nak mengecewakan lelaki sebaik itu.
Biarlah dia berkorban. Berkorban perasaan dan jiwa. Semoga ada bahagia yang menantinya di hujung cerita. 
 http://i271.photobucket.com/albums/jj140/tallulamoon/blog%20deco/zpearn-wildthing-blog-separator-2.png


Bab 31
Syarifah terlopong mendengar cerita suaminya. Sungguh dia tak sangka. Dia simpati. Anak kecil yang berada di pangkuan dikucup penuh kasih. Tak boleh bayangkan jika dia yang berada dalam situasi itu.
“Tak sangka betulkan bang. Ajal maut, itu semua kerja Tuhan.” Dia betul-betul bersimpati. Pasti sakit menanggungnya.
“Itulah. Abang pun terkejut juga masa dengar cerita tu. Zul yang bagitahu. Kesian Hilmi.” Anas mengacah anaknya yang sedang diberikan susu. Comel. Geram betul dia tengok.
“Anak dia pun kesian juga. Kecil-kecil lagi dah tak ada ibu.” Sekali lagi Syarifah mengucup anaknya. Memang dia tak boleh bayangkan jika itu berlaku kepada dirinya.
Syarifah terfikirkan sesuatu. Ika. Pasti kawan baiknya itu masih tak tahu mengenai hal ini. Haruskah dia menceritakan hal ini kepada Ika? Apa reaksi wanita itu nanti? Hilmi sudah kehilangan isteri. Maksudnya, kawannya itu masih ada peluang. Agak keterlaluankah imaginasinya? Tapi dia tahu perasaan Ika.
“Assalamualaikum.” Wajah ceria Ika terpacul di sebalik pintu berwarna biru muda. Di tangannya ada cenderahati buat si kecil.
“Waalaikumussalam. Masuklah Ika.” Syarifah sambut mesra kawan baiknya. Mereka bersalaman dan berpelukan seketika.
“Comelnya anak saudara mak cik Ika ni. Siapa nama?” Ika mencuit pipi lembut itu. Geram betul. Comel sangat.
“Tahniah Sya, Anas. Tak sangka betul aku kau orang berdua dah jadi mama dengan papa.” Bukan setakat tak sangka dah jadi ibu dan ayah, tapi masih lagi tak sangka yang mereka berdua ini dah jadi suami isteri. Kalau dulu hari-hari kerjanya bergaduh. Sekarang, hari-hari kerjanya berkasih sayang. Baguslah.
“Bukan kau saja yang tak percaya. Aku pun tak percaya lagi ni yang aku pangku anak aku sendiri.” Air matanya bergenang. Syukur. Di pangkuannya kini adalah zuriatnya. Darah dagingnya.
“Mesti kau gembirakan?” Syarifah menghulurkan anaknya kepada Ika. Ika teragak-agak mahu ambil tapi naluri wanitanya tak mampu menolak. Melihatkan wajah anak itu buatkan hatinya tenang. Dia juga mahu anak secomel ini. Mungkin tak lama lagi.
“Ika, dah ada bakat tu. Bila lagi?” Usik Anas. Ika hanya tersenyum. Insya Allah. Harap-harap jodohnya panjang.
“Yang, abang keluar dulu ya. Nak pergi solat kejap. Ika, aku keluar dulu ya.” Kedua-dua wanita itu mengangguk. Senang sikit nak bercerita. Kalau ada lelaki, agak kekok.
Syarifah ralit memerhatikan Ika bermain dengan anaknya. Di fikirannya, berita yang baru dikhabarkan tadi asyik berlegar-legar. Dia pandang wajah Ika yang begitu ceria mengacah anaknya. Perlukah dia memberitahu wanita ini?
“Kau bila lagi Ika? Takkan tak ada lagi kut?” Ika angkat muka. Dia senyum segaris. Itu juga tujuannya datang melawat Syarifah hari ini. Nak berkongsi berita gembira.
“Yang kau senyum ni kenapa? Aku tanya kau. Kalau kau masih kosong lagi, aku nak kenalkan kau dengan kawan aku.” Sempat lagi. Dia sekadar bergurau. Dia tahu Ika tak suka dijodohkan.
“Kau ni. Tak habis-habis nak kenalkan aku dengan kawan kau. Tak payah susah-susah. Aku boleh cari sendiri.”
“Aku nak tolong aje. Ke, kau dah ada yang punya? Saja tak nak bagitahu aku kan?” Korek Syarifah. Baguslah kalau kawannya ini dah ada yang punya. Mungkin boleh bantunya lupakan Hilmi.
“Ni aku nak bagitahu kaulah ni.” Berita bahagia, mestilah dikongsi.
“Hah? Kau biar betul Ika? Siapa orang tu?” Syarifah teruja. Terlupa yang dia baru sahaja bersalin.
“Ish kau ni. elok-elok sikit. Kau tu baru bersalin. Nanti tak pasal-pasal kena jahit lagi sekali.” Cuba bagi amaran. Dia sendiri naik seram. Ketawa Syarifah meledak. Tapi tak lama. Mungkin masih rasa sakit.
“Ah, tak apa. Demi kau aku sanggup. Cepatlah cerita. Siapa lelaki itu?” Terlupa terus berita mengenai Hilmi.
“Dia kawan aku masa belajar dulu. Kami dah lama kenal. Dulu masa belajar pun dia pernah nak tackle aku tapi aku tak nak. Sekarang ni, dia cuba lagi sekali. So, aku pun rasa tak sanggup nak tolak dia sekali lagi.” Berterus-terang. Ada senyum bahagia yang terukir di bibirnya. Matanya pun bersinar.
Sweet. Mesti dia sayangkan kau sangat-sangatkan. Sampai sanggup tunggu kau macam ni. I’m very happy for you.” Tangan Ika digenggam kemas. Betul. Dia sangat gembira. Kegembiraan berganda.
“Aku harap macam tulah. Lagipun dia kenal aku sebelum aku berubah wajah macam ni.” Ika berseloroh. Tapi memang betul pun. Itu sebab dia yakin yang Faiz ikhlas menerimanya. Bukan sekadar rupa semata.
“Baguslah. Jadi, bila nak langsung?” Tak sabar nak tahu peringkat seterusnya. Minta-minta tak lama lagi dapatlah dia merasa nasi minyak Ika.
“Kau ni, tak menyempat. Aku tak fikir lagi yang seterunya. Cuma hujung minggu ni, family dia nak datang merisik.” Bahagia. Ika tak dapat sembunyikan rasa hatinya.
“Alhamdulillah. Nampaknya tak lama lagilah tu. Tahniah ya Ika. Hmm…nanti anak mama ni akan dapat kawan baru.” Usik Syarifah. Dia teruja.
Tapi dia tahu. Bukan senang Ika nak buat keputusan ini. Dia juga tahu kenapa dulu Ika menolak cinta lelaki ini. Pasti kerana Hilmi. Mungkin sekarang dia menerima lelaki itu sebab Hilmi sudah berkahwin. Tak apalah. Apa pun alasannya, dia senang melihat Ika bahagia. Biarkan saja Ika tak tahu berita itu. Tak mahu hati kawannya itu berbelah bahagi. Mungkin Hilmi bukan jodoh yang terbaik buat Siti Zulaikha.
>> 
Hilmi menyuakan nasi ke mulutnya. Dikunyah perlahan tapi payah sekali nak ditelan. Terasa kelat. Walaupun semua lauk yang dihidangkan adalah kegemarannya, tapi itu masih belum mampu membuka seleranya. Bukan dia tak cuba, tapi memang tak boleh. Lima hari pemergian isterinya, lima hari juga seleranya mati.
“Makanlah banyak sikit Mi. Dah lima hari Mi tak makan. Nanti Mi sakit, kan susah.” Puan Zalina mengeluh kecil. Dia tak betah melihat keadaan anaknya begitu.
“Mi tak ada selera ma. Mi naik dulu.” Tak boleh nak dipaksa lagi. Semuanya rasa tersekat di kerongkong. Tangan dibasuh dan dia terus melarikan diri ke biliknya. Itulah keadaan dirinya selama lima hari ini. Makan sesuap dua, terus lari semula ke bilik.
“Mi…” Panggilan mamanya tak diendahkan. Langkah diatur lemah mendaki tangga ke biliknya.
Pintu bilik ditutup rapat. Keadaan bilik tak tersusun. Langsir juga tak diselak. Gelap. Hilmi melabuhkan duduk di atas katil. Ada gambar Nur Jannah di situ. Dicapai dan direnung lama. Senyuman manis yang sangat dirindu.
Gambar itu diletakkan kembali. Dia melangkah menuju ke almari pakaian. Daun pintu almari berwarna coklat itu dibuka. Tersusun kemas pakaian milik arwah. Masih belum diusik. Biarkan di situ saja. Dicapai sehelai. Dipeluk erat. Dicium penuh syahdu. Wangiannya masih sama. Air matanya mengalir lagi. Murahnya harga air matanya sekarang ini.
Dia beredar pula ke meja solek. Barang-barang milik arwah masih lagi ada di tempatnya. Botol minyak wangi berwarna merah jambu dicapai. Hadiah daripadanya beberapa bulan lepas. Arwah gembira sangat. Setiap hari dia pakai walaupun minyak wangi yang sebelum ini masih banyak.
Laci ditarik. Selama lima hari pemergian arwah, sekali pun dia tak usik barang-barang di situ. Entah kenapa hari ini dia mahu pegang dan peluk semuanya. Tak banyak barang di situ. Cuma ada sebentuk cincin dan sebuah buku. Dia tahu itu adalah diari arwah. Sekalipun dia tak pernah baca. Tapi sekarang rasanya tak salah untuk dia baca.
Diari berwarna merah itu dibawa ke katil. Dibuka dan ada sekeping gambar perkahwinan mereka di situ. Hilmi ukir senyum. Terbayang saat bahagianya. Waktu itu, dirasakan dialah lelaki paling bahagia kerana dapat memiliki Nur Jannah. Helaian dibelek lagi. Senyum terukir lagi. Di setiap penghujung hari, ada satu ayat khas buat dirinya.
‘I love you abang. More and more…’
 Tak berniat nak membaca semuanya. Hanya hari-hari yang dirasakan penting sahaja. Tapi rasanya setiap hari pun dirasakan hari yang penting.
‘It’s positive. I’m pregnant! So happy but of course abang is the most happiest person right now. Thanks abang. I love you. More and more…’
Air matanya menitis lagi. Ya, memang dia adalah insan paling bahagia saat itu. Memang itu yang mereka impikan selama ini.
‘Genap tujuh bulan. Apa khabar hero mama? Papa and mama can’t wait to see you. We love you. I love you abang. More and more…’
Hilmi seka air mata. Abang pun sayangkan sayang.
‘Lapan bulan. Tinggal sebulan lebih lagi. Macam mana agaknya rupa hero mama ya? Harap kita sempat bertemu. Mama love you, honey. Sayang papa juga.’
Hilmi tutup diari merah itu. Tak sanggup rasanya nak baca lagi. Cukuplah setakat itu. Hancur luluh hatinya. Dia menangis semahunya. Sesaknya dada. Dia tunduk memandang lantai. Kabur pandangannya dek ditutup oleh air mata tapi dia masih dapat menangkap sesuatu di situ.
Kertas berwarna putih yang dilipat cantik itu dikutip. Wangi baunya. Di depannya ada tertulis,
‘Buat abang tersayang’
Dia kenal tulisan tangan itu. Milik Nur Jannah. Lipatan kertas dibuka. Tulisan berdakwat hitam menarik perhatiannya. Ia juga milik Nur Jannah. Kemas dan cantik. Satu persatu dibaca.
Abang…
Mungkin sewaktu abang baca surat ini sayang dah tak bersama abang lagi. Bukan sayang minta tapi hati ini macam dapat rasakan sesuatu. Tapi tak apa, anak kita ada kan? Cuba abang tengok anak kita, ikut muka siapa? Abang ke sayang? Harap-harap muka sayangkan?
Abang…
Sayang harap abang jagalah anak kita baik-baik. Dia mungkin tak sempat nak tengok muka ibunya tapi abang bertanggungjawab memperkenalkan ibunya kepada dia nanti. Dia satu-satunya harta yang mampu sayang tinggalkan untuk abang. Jangan abaikan dia. Dia perlukan abang. Sayangi dia sebagaimana abang sayangkan sayang. Ini saja yang sayang minta daripada abang.
Abang…
Sayang nak abang tahu yang sayang sangat cintakan abang. Hingga ke akhirnya. Mungkin jodoh kita tak panjang tapi kita masih boleh jumpa dan bersatu di syurga nantikan? Jangan terlalu bersedih. Kalau abang cintakan sayang, abang mesti tabah. Kuatkan semangat. Mesti hidup dengan bahagia, demi sayang. Dan kalau abang nak cari pengganti sayang, sayang tak kisah. Langsung tak kisah. Sekurang-kurangnya baby kita nanti ada ibu.
Sampai di sini dulu. Rasanya anak kita dah tak sabar nak keluar ni. I love you abang. More and more.
Yang menyayangimu selamanya
Nur Jannah
Hilmi seakan tak dapat bernafas. Helaian kertas itu sudah terbang ke lantai. Betulkah apa yang dibacanya? Surat yang ditulis oleh Nur Jannah. Sehari sebelum pemergiannya. Permainan apa yang sedang berlaku ini? Ya Allah, bantu hamba-Mu. Aku tak kuat.

http://peterteixeira.files.wordpress.com/2012/07/thanks-for-reading.jpg


No comments:

Post a Comment