2012-12-17

tanya sama hati 6



 macam ade yg angkat kening kan???hahahahahaha...perahsantan sunggooohhh...tapi xper...i tahu uolllsss malu2 arnab...kuikui...lagipun i mmg baik hati...bukan arini jer tawwww....yes...lynn baik...lynn baik...lynn baik...boleh blah!!!
ok, abaikan minah senget ni..silalah duduk mengadap dan mmbaca...esok exam..kuikuikuikuikui

Bab 6
Suasana perkarangan sekolah agak riuh-rendah. Hari ini keputusan SPM diumumkan. Ramai bekas pelajar tingkatan lima tahun lepas yang datang. Ibu bapa juga ada yang datang. Sama-sama nak meraikan kejayaan anak masing-masing. Pasti ada yang bercucuran air mata nanti. ‘Drama’ biasa yang tertayang setiap tahun setiap kali keputusan peperiksaan diumumkan tak kiran PMR ataupun SPM.
Ika meninjau keadaan sekeliling dari tingkat atas kelasnya. Hatinya turut sama berdebar-debar. Entah bagaimana keputusan peperiksaan kali ini. Doanya biarlah semua seniornya mendapat keputusan yang cemerlang. Kelihatan beberapa wajah yang pernah dikenalinya. Dari jauh dia dapat melihat lelaki tinggi itu. Lelaki yang selalu mengejeknya. Entah bagaimana keputusan yang lelaki itu dapat. Ah, lantaklah. Tak ada kena mengena dengan dirinya.
“Ika, jom kita turun nak?” Syarifah muncul secara tiba-tiba di sebelahnya. Panjang lehernya meninjau ke bawah. Teruja untuk turut sama merasai detik-detik ‘cemas’ itu.
“Malaslah. Lagipun, nanti kalau cikgu masuk kelas, mati kita.” Kalau ikutkan hati, mahu sahaja dia turun ke bawah sana.
“Alah, tak apa. Cikgu pun sibuk agaknya.” Ika sekadar menggeleng. Dia tak kuat nak turun ke bawah sana. Hampir tiga bulan dia tak mendengar kata-kata ejekan dan perli. Dia rasa aman. Melihat sahaja wajah pelajar lelaki yang selalu mengejeknya itu buat dia makin tawar hati nak turun.
“Kau pergilah. Aku tak nak.” Syarifah mencebik
“Tak nak sudah. Aku turun dulu. Mas, jom ikut aku turun bawah.” Laung Syarifah. Mas yang berada di dalam kelas bingkas bangun. Pantang diajak, terus mengikut.
Ika hanya memerhati. Tak apalah, dapat memerhati dari jauh pun tak apa. Suara keriuhan makin kuat kedengaran bila semakin ramai yang datang. Debaran juga makin kuat. Matanya makin ligat memerhati kumpulan bekas pelajar di bawah sana. Masih tak jumpa kelibat orang yang dinanti.
Ika sedikit hampa. Jam tangan ditilik. Hanya menunggu detik sahaja ini tapi kenapa dia tak datang-datang lagi? Tak nak datang ke? Tapi takkan lah tak nak datang. Hari penting ni.
‘Oi Ika, kau tak ingat ke apa dia cakap pasal kau tahun lepas? Kau dah lupa kata-kata sinis dia tu? Kau jangan nak berangan Ika.’ Ika telan liur. Ada seseorang telah mengingatkan dia. Dia meraup muka.
Mana mungkin dia lupa pada kata-kata itu. Tepat menikam dan merobek hatinya. Pedih dan pilu sekali. Kumpulan bekas pelajar sekolahnya sudah tidak menarik perhatiannya. Selangkah kakinya menapak ke belakang. Minatnya mengendur. Badan dipaling ke belakang. Langkah diteruskan hingga ke tempat duduknya.
Nafas ditarik lagi. Hatinya sedikit sebal. Dia sangat mahu untuk mengetahui keputusan pelajar-pelajar tahun lepas tapi peristiwa itu menyekat segala-galanya. Tawar hati.
Kelas sunyi sepi. Hanya tinggal dia, Amran yang memang tak suka ambil tahu hal sekeliling dan Ummi yang memang sentiasa mencari peluang baik untuk tidur. Yang lain semuanya turun ke bawah. Jeritan dan ketawa dari bawah buat hatinya bagai ditarik-tarik tapi dia tak kuat hati untuk ke sana.
Bagaimana kalau terserempak dengan lelaki itu? Dia tak sanggup. Dia rela duduk diam-diam dalam kelas. Nanti tanya sahaja pada Syarifah. Pasti penuh sudah poket minah kepoh itu dengan cerita-cerita hangat.
>> 
Keadaan semakin reda. Hanya tinggal beberapa orang pelajar lagi yang masih melepaskan rindu dan berkongsi kegembiraan. Bukan main lebar lagi senyuman mereka. Pasti keputusan pun gempak. Wajah guru-guru dan yang pasti pengetua juga lebih ceria daripada biasa. Senyum hingga ke telinga. Maklumlah, keputusan SPM tahun ini menunjukkan peningkatan yang baik. Berbaloi semua penat lelah mereka semua.
Tiga puluh orang pelajar mendapat semua A, melebihi sepuluh orang daripada dua tahun lalu. Ika tumpang gembira. Kawan-kawannya juga itu. Pasti tak lena tidur mereka malam ini sebab terlampau gembira.
“Ika, result tahun ni gempak gila. Tiga puluh orang tau dapat straight A. Gilalah dia orang ni.” Kecoh mulut si Syarifah menyampaikan berita. Teruja betul dia.
“Betul ke? Wah, hebatlah dia orang ni. Siapa yang dapat tu?” Dia juga teruja.
“Aku tak ingatlah semua yang dapat tu tapi yang aku ingat, Kak Mai, Kak Yam, Kak Esah, ermm…” Berhenti seketika. Cuba mengingat lagi. Berkerut dahinya.
“Kak Nah, Aiman, Aidil, Husain…Ketot…” Tak cukup jari dia membilang.
“Ketot pun?” Macam tak percaya. Nakalnya bukan main. Tak padan dengan kecil.
“Ya, dia pun dapat jugak. Aku pun tak percaya tapi aku sendiri tengok slip keputusan dia. Memang dia dapat semua A.” Bulat matanya saat dia melihat keputusan kawannya yang seorang itu. Memang sukar nak percaya tapi kena percaya juga. Memang nasib dia baik.
“Hah, kau tahu siapa best student tahun ni?”
“Siapa?” Ini yang buat dia tak sabar nak tahu. Berita yang paling dia nak tahu.
“Cuba kau teka.” Sengaja buat orang tertanya-tanya. Ika kerut dahi. Manalah dia tahu
“Kak Aida?” Syarifah geleng kepala. Ika memang tak nak sebut nama itu. Dia nak sebut nama lain. Nama lain yang sentiasa ada dalam kepalanya. Tapi dia malu.
“Kak Chom?” Geleng lagi. Ish, tolonglah keluarkan nama tu.
“Mukmin?” Syarifah juih bibir tanda salah lagi. Lama Ika diam. Kuatkan hati nak sebut nama yang satu itu.
“Hilmi?” Perlahan sahaja. Dadanya bergetar. Hai, sebut nama pun nak semput.
“Itulah, aku pun ingat dia tapi bukan. Kesian dia. Dahlah tak datang tadi.”
Hah, bukan? Habis tu siapa lagi? Sepanjang tahun, lelaki itu memang cemerlang. Asyik dapat anugerah. Siapa yang dapat rampas takhta itu?
“Habis tu siapa?” Soalan sudah berbalik semula kepada Syarifah. Sudah jenuh nak meneka. Kalau yang itu pun bukan, dia tak tahulah siapa lagi.
“Kak Yong.” Ceria dan teruja. Bulat mata Ika. Terbayang wajah lembut milik Kak Yong. Orang yang sangat pendiam. Lembut sangat gadis itu. Payah betul nak tengok dia marah. Kalau jumpa, mesti dijamu dengan senyuman manisnya.
“Kak Yong?”
“Ya. Dia yang jadi best student tahun ni. Tak percaya kan? Tapi memang layak pun dia dapat. Mesti sebab berkat dia belajar.” Bersungguh Syarifah.
“Bertuah betul dia tu. Dahlah cantik, lemah lembut, alim, ish, semualah.” Ika angguk. Setuju sangat. Tapi ada satu persoalan. Tadi, Syarifah kata Hilmi tak datang. Kenapa pula tak datang? Sakit? Ish, takkan lah kut.
“Tadi kau cakap, Hilmi tak datang ya?” Berlapik Ika bertanya. Tak nak ada curiga.
“Ha’ah. Dia tak datang. Dengar ceritanya, dia sekarang sedang buat persediaan nak ke luar negara. Tapi tak pasti pula kat mana. Aku dengar macam tu saja. Tak minat pula nak tahu.” Ika diam. Tak apalah, sekurang-kurangnya bukan sebab dia sakit. Dia akan doakan yang terbaik buat lelaki itu walaupun hatinya masih berbekas luka lama.
“Eh, Ika. Jomlah turun makan. Aku dah lapar ni. Nanti masa makan kita cerita lagi.” Syarifah usap perut. Cakap banyak, lapar pula rasanya.
“Hmm…nanti kejap. Aku tukar baju dulu.” Ika bingkas bangun. Dia masih tak puas hati sebenarnya. Nak sahaja dia tahu ke mana lelaki itu akan menyambung pelajarannya. Manalah tahu kalau-kalau dia juga dapat pergi ke tempat yang sama. Ish, gatal juga ya?

aik!!da ade yg angkat keningsssss???omygegellllzzzz...hahaha...(susah betol orang ade penyakit perahsantan ni kan??) jangan memalu..silalah angkat kening secara berjemaah!! kite tengok si lynn senget ni baik hati lagi ke tak?? errrrkkkkk....

2 comments: