2013-03-29

Tanya sama hati 24 & 25



 http://4.bp.blogspot.com/-SwWbEZPvlw4/TqPzD2a_0kI/AAAAAAAABI8/fFTN2g82BuI/s1600/assalamualaikum1.png)

Bab 24
Ika meletakkan telefon bimbitnya di sebelah. Ada senyuman yang terukir di bibirnya. Entah kenapa dengan dirinya. Sudah dilamun cinta mungkin? Entahlah, dia sendiri tak ada jawapan untuk itu.
Sejak dua bulan kebelakangan ini, hampir setiap hari Faiz menelefonnya. Tak tahu apa motif lelaki itu tapi yang penting dia tak rasa terbeban dengan panggilan itu. Dia senang. Pemanggil misteri? Sudah tidak menjadi misteri lagi. Rupa-rupanya dia adalah kawan kepada suami Syarifah, Anas. Dah agak. Tapi dah lama dia tak telefon atau mesej. Mungkin dah merajuk sebab tak dilayan. Ah, lupakan saja. Itu tandanya lelaki itu tak sungguh-sungguh mahukannya.
Faiz lain. Dapat dilihat kesungguhannya. Kesabarannya menanti hingga ke hari ini sejak dari universiti dulu sedikit mengusik naluri wanitanya. Perlukah dia sambut kesetiaan cinta lelaki itu sekaligus melupakan rasa cinta yang masih berbaki buat Khairul Hilmi? Mampukah dia mencintai Faiz sebagaimana dia mencintai Khairul Hilmi?
Rasa mengantuk yang dirasai sebentar tadi menghilang. Tanda tanya mengenai hatinya pula yang bertandang. Ika berkalih ke kiri dan kanan. Berkelip-kelip matanya memandang siling yang kosong. Dia memang menyenangi Faiz tapi dalam masa yang sama dia masih tak dapat padamkan perasaan cinta yang dipendam pada Hilmi.
‘Ika, Hilmi tu dah ada isteri. Sekarang mereka sedang berbahagia menunggu kelahiran anak mereka. Apa lagi yang kau tunggu? Faiz tu baik. Setia menunggu kau sampai sekarang. Kau tak perlu nak fikir banyak. Terima Faiz dan lupakan cinta gila kau terhadap Khairul Hilmi. Dia bukan untuk kau.’
Hati kecilnya berbisik menentang akal fikirannya. Kenapa payah sangat untuk dia lupakan Hilmi? Apa yang lelaki itu ada dan lakukan sehingga dia jadi tak keruan setiap kali mendengar dan mengingatkan nama itu? Ika makin gelisah. Dia dalam dilema. Dilema yang dicipta sendiri.
Ika pejam mata rapat. Tak mahu berterusan memikirkan masalah ciptaannya. Dia harap mimpinya mengkhabarkan sesuatu agar kekusutan minda dan hatinya dapat dileraikan. Dia harapkan hari esok dia boleh menjadi seorang yang mampu membuat keputusan yang baik. Baik untuk dirinya dan baik untuk mereka yang terlibat.
>> 
Nur Jannah mengusap perutnya yang hanya menunggu hari untuk kembali kosong. Berjalan sedikit sudah terasa mengah. Perlahan-lahan dia duduk. Air kosong diteguk beberapa kali. Tekak rasa lega sedikit. Gerakan-gerakan halus yang dirasai buat hatinya berbunga bahagia. Tak sabar rasanya nak menatap wajah si kecil yang saban hari dinanti.
‘Baby, mama minta maaf tau kalau mama tak sempat nak jaga baby. Baby harus tahu yang mama sayang baby sangat-sangat. Anak mama mesti jadi orang yang baik. Dengar cakap papa, cakap atuk dan nenek. Janji dengan mama ya?’
Hatinya dipagut rasa sendu. Entah kenapa hatinya benar-benar cepat tersentuh kebelakangan ini. Hatinya juga rasa takut setiap kali memikirkan mengenai kelahiran anak sulung yang bakal ditempuh. Pertarungan nyawa bagi melahirkan nyawa baru. Mungkin juga ada yang terpaksa mengorbankan nyawa untuk itu. Nur Jannah mengusap perutnya lagi. Dia mahu lihat wajah kecil anaknya biarpun hanya diberi masa seminit.
Sudah dua hari dia bercuti. Kalau diikutkan Hilmi, awal-awal lagi disuruhnya bercuti tapi dia yang tidak mahu. Larat lagi nak bekerja. Lelaki itu begitu memanjakannya. Terlalu menjaga keselamtannya. Buat itu tak boleh, buat ini tak boleh. Kadang-kadang dia rimas juga tapi dia tahu niat lelaki itu. Terima kasih sayang.
Hilmi juga sudah tahu mengenai rahsia yang disimpannya. Mengenai penerimaan orang tuanya. Bukan main teruja lagi lelaki itu bila dikhabarkan berita gembira itu.
“Abang, I ada perkara nak bagitahu you.” Nur Jannah melentokkan kepalanya ke dada bidang Hilmi. Lengan sasa itu dipaut erat.
“Apa dia sayang?” Tumpuan sebentar tadi kepada siaran Buletin Utama sedikit terganggu dengan haruman rambut isterinya. Elusan halus di lengannya juga buat dia rasa tenang.
“Tapi sebelum tu, I nak minta maaf. Maaf sangat-sangat.” Nur Jannah ketap bibir. Ada sedikit getar di hatinya. Dia tak dapat nak pastikan apa reaksi yang akan ditunjukkan oleh Hilmi.
“Why?” Hilmi kerut dahi. Dia mencari wajah mulus isterinya, cuba mencari jawapan di situ tapi dia tak dapat. Nur Jannah ada buat sesuatu tanpa pengetahuannyakah?
“Abang ingat tak bulan lepas masa abang ambil I dekat rumah mama?” Otaknya masih ligat menyusun ayat agar semuanya nampak tersusun.
Hilmi sekadar mengangguk. Masakan dia boleh lupa perkara itu. Hanya Tuhan saja yang tahu betapa deras jantungnya bergetar. Pelbagai andaian bermain difikiran. Hanya Nur Jannah yang memenuhi benaknya.
“Sebenarnnya, I pergi sana bukan sebab I bosan. Memang I sengaja ambil cuti hari tu sebab…” Nur Jannah tak habiskan ayatnya.
Hilmi pandang tepat ke wajah isterinya. Buletin Utama sudah tak menjadi tarikan buatnya. Rahsia yang cuba dirungkai Nur Jannah lebih membuatkan hatinya ingin tahu. Kenapa baru sekarang isterinya mahu buka cerita?
“Sebab apa?” Tak sabar. Nur Jannah tunduk. Renungan tajam mata Hilmi buat dia kecut. Serta-merta keberanian yang dibina sejak siang tadi merudum. Nak berundur sudah tak dapat.
“Sebenarnya…I dengan mama pergi…ermm…” Sejuk kedua-dua tangannya. Bantal kecil di hujung sofa dicapai dan dipeluk erat. Cuba membina kembali kekuatannya. Mahu tak mahu dia terpaksa juga bongkarkan semuanya.
“You dengan mama pergi mana?” Sudah hilang panggilan sayang yang sering diguna. Memang diakui dia memang marah sekarang. Sampai hati Nur Jannah berahsia dengannya. Mama pun terlibat sama. Apa yang kedua-dua wanita ini cuba buat?
“Rumah...mummy dan daddy.” Perlahan saja. Kepala terus ditundukkan. Kalau boleh dia tak mahu tengok wajah marah Hilmi. Dia takut.
“What? You pergi rumah mummy dan you langsung tak bagitahu I? Jenny, apa semua ni?” Jelas sekali yang Hilmi sangat kecewa. Serta-merta air mata Nur Jannah menitis. Dia tak berniat nak buat Hilmi marah atau kecewa.
“Abang, I’m sorry. I terpaksa buat begitu.” Jari-jemari Hilmi dipegang erat. Dia mahu lelaki itu tahu yang dia betul-betul minta maaf. Dia terpaksa.
But why? I ni suami you.”
“I know. Tapi I takut you takkan benarkan I pergi ke sana. Jadi I terpaksa pergi tanpa pengetahuan you. I juga yang suruh mama rahsiakan semua ni daripada you.” Dia pohon agar Hilmi memahaminya.
Hilmi diam. Meredakan sedikit kemarahan yang tiba-tiba meletus. Bukan dia marah jika isterinya pergi berjumpa dengan kedua orang tua itu tapi dia risaukan keselamatan wanita itu. Apa akan berlaku jika Nur Jannah dicederakan atau dimarah dan dihina hingga wanita itu mengalami tekanan? Itu semua akan menjejaskan kandungan isterinya. Dia tak mahu ada apa-apa yang buruk berlaku.
“Abang…” Seru Nur Jannah bila melihat suaminya hanya diam. Marah sangat sampai tak nak bercakap? Dia mengeluh perlahan.
“Apa mummy dan daddy cakap? Mereka mengamuk lagi ke?” Hilmi kembali buka mulut bila api kemarahan sedikit reda. Nada suara juga berubah mendatar.
Nur Jannah ukir senyum. Lega bila suara itu berubah rentak. Itu yang buat dia sayang sangat-sangat dengan suaminya. Marah tak lama. Cepat betul sejuk.
Tangan Hilmi diraih ke dalam genggaman tangannya. Nur Jannah pandang wajah suaminya dengan pandangan penuh kasih. Dia ukir senyuman semanis mungkin. Harap lelaki itu faham maksud tersirat di sebalik senyuman itu.
Hilmi angkat kening bila soalannya tak berjawab. Kenapa isterinya senyum? Adakah itu tandanya…
“Maksud sayang? Mereka dah…” Senyuman Nur Jannah makin lebar menampakkan giginya yang tersusun cantik. Dia angguk perlahan. Mengiyakan telahan Hilmi.
Hilmi seakan tak percaya. Bertahun mereka berdua menunggu saat ini. Akhirnya, doanya makbul juga. Syukur Ya Allah. Dia raih isteri kesayangannya ke dalam pelukan. Erat. Ubun-ubun wanita itu dukucup lama. Perasaannya bercampur-baur. Patutlah isterinya kelihatan ceria saja sejak akhir-akhir ini. Ini rupanya rahsia yang disimpan.
“Tapi abang tetap tak puas hati.” Pelukan dileraikan. Hilmi tarik muka masam. Dia peluk tubuh. Nur Jannah kerut dahi. Kenapa pula dengan suaminya? Tiba-tiba saja anginnya berubah. Tadi bukan main gembira lagi.
“Kenapa pula? Abang tak suka mummy dan daddy dah boleh terima kita?” Bukan itu ke yang dimahukan Hilmi selama ini? Dulu, bukan main lagi lelaki itu menyuruhnya pergi berjumpa mummy dan daddy. Sekarang, bila keadaan dan ok, dia pula yang buat perangai.
“Kenapa baru sekarang nak bagitahu abang berita gembira ni? Nampak sangat tak sayang abang. Dah dapat balik mummy dengan daddy dia, kita kat sini terus lupa.” Merajuk rupanya. Ketawa Nur Jannah meledak. Tua-tua macam ni pun nak merajuk lagi. Buruk betul.
“Apalah abang ni. Ingatkan tak puas hati pasal apa tadi. Sorrylah bucuk sayang. I tunggu masa yang sesuai. Lagipun, abang busy saja akhir-akhir ni. Sorry ok?” Nur Jannah memaut tengkuk suaminya. Menghadiahkan kucupan hangat di pipi lelaki itu tapi Hilmi masih dengan rajuknya.
“Hmm…susah juga nak pujuk. Tak apalah. Malam ni I dah mengantuk. Esok sajalah I pujuk ya?” Nur Jannah angkat punggung. Masih awal lagi sebenarnya. Dia jeling Hilmi yang berkerut dahi. Mesti sebab geram tak dipujuk. Nak merajuk sangat kan?
“Macam tu aje?” Tak puas hati. Baru nak bermanja-manja. Sudahnya ditinggalkan begitu saja? Tak boleh jadi.
Nur Jannah menjeling manja. Senyum menggoda terukir di bibir. Hilmi juga lakukan perkara yang sama. Punat alat kawalan jauh televisyen ditekan. Skrin televisyen bertukar hitam. Siapa yang boleh merajuk lama kalau dapat isteri pandai menggoda begini?

http://i74.photobucket.com/albums/i279/trishahill/zpearn-wildthing-blog-separator-2.png


Bab 25
Ika membetulkan tudung biru yang dipakai. Sesekali dia mengerling jam di tangan. Masih ada lima minit sebelum waktu yang dijanjikan. Hampir sepuluh minit di situ, hanya seteguk air yang diminum. Semuanya gara-gara dia rasa berdebar. Kenapa?
“Assalamualaikum.” Suara garau tapi lembut milik jejaka yang dinanti buat debaran di dada makin kencang.
“Waalaikumussalam.” Ika sedikit menggelabah seolah-olah ini kali pertama dia bersua dengan Faiz.
‘Tenang Ika, tenang.’
Faiz duduk bertentangan dengan Ika yang hanya menundukkan wajah sejak tadi. Faiz senyum. Tak berubah langsung. Macam manalah dia tak terpikat?  Walaupun Siti Zulaikha tidak diketegorikan dalam kalangan wanita tercantik, tapi sifat malu dan kelembutan yang sentiasa ditunjukkan wanita ini betul-betul buat dia istimewa dan cantik di hatinya.
“Dah lama Ika tunggu?” Faiz pandang tepat ke arah Ika sambil menongkat dagu dengan kedua-dua tangannya. Lama tak merenung wanita pujaan hatinya dalam diam ini.
“Taklah. Baru jugak sampai.” Ika memberanikan diri mengangkat sedikit mukanya tapi tak lama bila mata tajam Faiz asyik merenungnya tepat.
“Ika sihat?” Dia masih tak puas merenung di jantung hati. Dia tahu Ika malu tapi dia tak dapat nak mengalihkan matanya memandang benda lain. Ika betul-betul buat hatinya tenang. Lupa sekejap pada kesibukan tugas seharian.
“Alhamdulillah.”
‘Faiz, tolonglah jangan renung saya macam tu. Lemah semangat ni.’ Memang dia sedang cair dengan renungan Faiz. Kenapa sekarang baru dia rasa? Dulu pun Faiz selalu renungnya tapi dia tak rasa apa-apa. Tapi sekarang, dia rasa macam nak balas renungan tu. Adakah itu tanda-tanda dia sudah….
“Ika tak nak tanya saya ke?” Soalan Faiz mematikan teka-teki ciptaannya.
“Hah? Tanya apa?”
‘Kenapa dengan kau ni Ika? Mamai ke?’ Ika cubit pehanya sendiri. Dia mengaduh kecil. Sakit. Sedar lagi.
“Ya lah. Asyik saya aje yang tanya. Awak tak nak tanya ke saya sihat ke tak, dah makan ke belum, semalam tidur lena ke tak, mimpi awak ke tak?” Faiz ketawa kecil. Dia sekadar bergurau. Tapi kalau betul-betul pun apa salahnya. Ika memang sentiasa dalam mimpinya. Siang malam.
“Oh, lupa. Faiz sihat ke?” Ika angkat sedikit muka. Cuba untuk sedikit berani. Dia ukir senyum. Memandang wajah Faiz buat dia leka seketika. Kenapa baru sekarang dia perasan akan semua itu? Mata Faiz cantik. Alis mata tersusun kemas. Tiada misai, tiada janggut. Wajah itu bersih.
“Ika?” Sepantas kilat pandangannya dilarikan. Malu. Sungguh dia malu. Faiz perasan ke? Malunya.
“Tak kerja ke hari ni?” Cepat-cepat dia meneguk minuman di hadapannya. Cuba menutup debaran yang kian menggila. Mukanya terasa panas. Malu!
“La…hari ni kan hari Ahad. Mestilah cuti. Lainlah kalau saya ni polis. Kenapa? Ika kerja ke hari ni?” Faiz cuba tahan gelak. Merah pipi Ika sudah jelas kelihatan. Kesian wanita ini. Kenapa Ika gelabah sangat? Dulu tak malu pun. Sekarang ni macam lain pula. Jangan-jangan Ika dah jatuh hati padanya. Senyuman di bibir makin lebar. Andaian sendiri yang buat dia bahagia. Kalau betul, bukan setakat padang golf dia tadahkan, seluas alam semesta ni dia sanggup sembahkan.
“Oh, lupa.”
‘Ika, kau ni apahal. Dari tadi asyik lupa memanjang. Cuba tenang sikit. Buat malu aje.’ Dia tarik nafas dalam. Cuba untuk berlagak setenang mungkin walaupun dalam hati hanya Tuhan yang tahu.
“So, macam mana kerja? Mesti seronokkan? Faiz pun dah nampak macam makin berisi.” Tenang dan harapnya boleh bertahan sehingga ke akhir pertemuan mereka.
“Ya ke? Saya sendiri pun tak perasan. Tajam juga mata Ika ni ya?” Usik Faiz membuatkan Ika tersipu malu. Dia suka tengok Ika begitu. Comel betul.
‘Please jangan buat saya malu. Nanti penyakit gelabah saya datang lagi.’
“Kerja pun ok. Tak banyak masalah sangat cuma biasalah bila ada projek, sibuk sikit. Lagipun orang baru, mestilah kena kerja kuat sikit kan? Nanti kalau nak masuk meminang anak orang, senang.” Terbatuk Ika.
“Gadis manalah yang bertuah tu kan? Untung dia dapat Faiz.” Tak sepenuh hati. Faiz senyum lebar. Teringatkan si jantung hati? Ika jadi tak senang duduk.
‘Faiz, awak belum ada teman istimewa lagi kan?’ Ika tersedar. Macam mana dia boleh fikirkan benda macam tu? Betulkan Siti Zulaikha yang sedang bertentang mata dengan Faiz sekarang ini? Ika geleng kepala. Kenapa dia rasa semacam.
“Awaklah.” Selamba Faiz menjawab. Bulat mata Ika. Dia telan liur. Budak Faiz ni biar betul.
“Pandai Faiz bergurau. Siapalah saya ni. Muka tak cantik, dahlah tak pandai bergaya.” Dalam hati hanya Tuhan yang tahu. Rasa macam nak melompat. Tapi kenapa rasa macam tu pula? Hati rasa berbunga-bunga. Ika, Apa dah jadi?
“Siapa kata tak cantik. Saya rasa Ika manis sangat. Comel.” Manis betul mulut Faiz. Tapi itu semua ikhlas dari hatinya. Perasaan yang ada sejak beberapa tahun dulu masih kekal. Tak padam.
Sekali lagi Ika terpesona. Terbuai dengan kata-kata manis Faiz. Baru dipuji sedikit dah lemah longlai. Rasanya kalau Faiz ajak kahwin mesti terus setuju. Hilang terus bayangan Khairul Hilmi yang dicinta setengah mati.
“Ika, hati saya tak pernah berubah. Tetap sama seperti dulu.” Wajah Faiz serius. Ika juga. Terkejut dengan pengakuan yang tiba-tiba. Ika tunduk. Dia tahu itu.
Dia pernah tolak cinta Faiz waktu mereka sama-sama masih menuntut dulu. Waktu itu dia memang betul-betul tak bersedia untuk bercinta tambahan pula hatinya sudah tertutup buat lelaki lain setelah cinta Khairul Hilmi memenuhi ruangan hatinya. Dia jadi seorang yang setia dengan cinta yang dia sendiri tahu yang dia hanya bertepuk sebelah tangan.
Tapi sekarang, hati yang tertutup itu seolah-olah terbuka kembali bila cinta Khairul Hilmi seolah-olah meninggalkan takhtanya secara perlahan-lahan. Dia sedar yang lelaki itu tak akan jadi miliknya. Patutkah dia beri peluang itu kepada Faiz? Betulkah dia telah betul-betul lupakan Khairul Hilmi?
“Faiz akan tunggu sampai Ika bersedia. Bila-bila pun. Beri peluang untuk Faiz menyayangi Ika. Perasaan Faiz jujur. Faiz ikhlas.” Sekali lagi Ika terperangkap. Apa yang perlu dia katakan? Menerima atau menolak sekali lagi?
Baru sekejap tadi dia rasa bahagia. Baru sekejap tadi dia rasa jatuh hati. Tapi sekarang dia bingung. Adakah dia betul-betul jatuh hati atau itu hanyalah perasaan biasa? Dia tak boleh beri keputusan sekarang.
>> 
Ika mengeringkan rambutnya yang basah. Dia duduk mengadap cermin. Memandang kosong ke arah wajahnya sendiri. Fikirannya buntu. Persoalan yang ditinggalkan petang tadi masih belum ada jawapan. Dia tahu Faiz masih setia menunggu jawapan darinya. Tapi adakah dia punya jawapan untuk itu?
Ika beralih ke katil. Dia duduk sambil memeluk lutut. Memikirkan kembali kata-kata Faiz lewat pertemuan mereka petang tadi. Walaupun pertemuan itu tak sampai dua jam tapi jawapan yang perlu difikirkan olehnya memakan masa yang lama. Mungkin jika diberi dua puluh jam atau dua ratus jam, dia masih belum mampu untuk memberikan jawapan yang muktamad.
Faiz. Dia akui lelaki itu memang baik. Sopan. Selama perkenalan mereka, lelaki itu tak pernah ambil kesempatan. Dia boleh nampak keikhlasan yang ada dalam hati lelaki itu. Tapi kenapa hatinya begitu payah untuk menerima cinta yang tulus itu? Tak cukupkah itu semua untuknya? Terlalu memilihkah dia? Tak mungkin untuk dia memilih. Dia masih sedar diri.
Dia akui dia selesa bila bersama Faiz. Sejak dulu pun. Tapi perasaan itu cuba ditepis seboleh mungkin. Hanya kawan. Itu yang dia tetapkan. Hatinya masih teguh buat si jejaka yang pernah menghinanya. Bodoh betul. Tapi dia tak dapat melawan kehendak hati.
Kemesraan yang kembali terjalin sejak dua bulan lalu buat dia makin selesa dengan lelaki yang penuh kesantunan itu. Tapi adakah alasan selesa cukup untuk dia terus menerima cinta yang dihulur? Dia bingung. Betul-betul bingung. Untuk menolak cinta Faiz buat kali kedua, dia seakan tak sanggup. Melihat sahaja wajah itu, dia jadi lembut hati tiba-tiba. Penuh pengharapan.
Kalau dulu, menuntut ilmu dan tidak bersedia jadi alasan. Sekarang ini, apa pula alasannya? Takkan belum bersedia juga? Umur sudah layak menimang anak. Takkan nak bagi alasan sudah ada yang mencuri hati? Siapa? Khairul Hilmi yang sudah berkahwin?
“Arrgghh…susahnya.”
‘Tak susah pun Ika kalau kau terima Faiz dan lupakan Hilmi.’ Bisik hati kecilnya.
‘Kau betul-betul boleh lupakan Hilmi ke? Kau cintakan Faiz?’ Akal pula melontar pertanyaan
‘Hilmi dah kahwin. Buat apa kau tunggu lagi. Faiz dah tawarkan cinta, terima saja.’
‘Apa guna kau terima jika kau masih ingatkan lelaki lain? Kau hanya seksa Faiz.’
Ika betul-betul tak dapat berfikir dengan waras. Apa yang perlu dia lakukan? Nak minta pendapat orang? Siapa? Dia malu. Lagipun tak siapa tahu mengenai Hilmi. Dia tak boleh bocorkan rahsia.
Dia menghempaskan badannya. Menutup mukanya dengan bantal. Kenapa mesti dia berada dalam situasi begini? Tak pernah terfikir yang dia akan jadi susah kerana cinta. Itu belum masuk yang cuba masuk jarum. Nasib baik dia jenis yang tak melayan.
‘Ya Allah, berikan hamba-Mu ini petunjuk.’
Dia terlena dalam persoalan yang masih tiada jawapan. Walaupun hatinya kuat mengatakan yang dia mahu menerima Faiz dan melupakan Hilmi, tapi dia masih belum yakin seratus-peratus. Masih ada kegusaran. Masih belum mampu melepaskan cinta yang dipendam hampir sepuluh tahun buat Khairul Hilmi. 

 http://akamai-marketing.com/wordpress/wp-content/uploads/2011/04/Thanks-for-reading.png

2 comments:

  1. best2.....baru dapat baca n3 yg baru....nk lagi....

    ReplyDelete
  2. tq emyliana adlin :). semoga terus membaca e-novel ini...

    ReplyDelete